Welcome To My Blog! Have a Nice Read ^^


Senin, 24 April 2017

Kesahan Serpihan Glitter



Mungkin tak banyak yang tahu kalau hidup di Kota Besar tak seindah lampu-lampu gedung

Mungkin tak banyak yang tahu kalau hidup di Rumah Gede nggak segede kekayaanya

Yap itulah keresahan yang gue alami saat ini. Sebenarnya juga dari kecil gue sudah mengalami pelekatan seperti itu. Contohnya pas SD. Karena bokap gue dulu adalah kepala kantor di perusahaannya, gue sekeluarga dikasih rumah dinas yang gede (kalau kata orang-orang mah). Pas gue lagi main sama teman-teman gue selalu aje gue dibilang gini.

"Iya sih orang kaya!"

Yahh agak gimana gitu juga sih. Walaupun yee kalau dikata waktu itu berkecukupan juga ortu gue saat itu, tapi gue agak gerah kalau dibilang kaya.


Mulailah pas gue kelas 3 SD atau lebih tepatnya tahun 2003 bokap gue resign dari kerjaannya. Gue dan adik gue yang saat itu masih kecil unyu gak tau harus berekspresi apa. Setelah bokap Resign, Bokap ditarik perusahaan asal Singapura yang berlokasi di Batam. Selain tetep kerja, bokap yang dapat dana pensiun muda ini mulai merombak rumah dinas yang kita tempati ini jadi rumah pribadi, membuka air minum isi ulang, buka kost-kostan dan membeli angkot. Beuh, lumayanlah bisa kenyang makan ayam goreng dirumahlah uangnya. Walaupun gitu, nyokap gue juga menambah penghasilan dengan kerja di sebuah asurasi dan buka toko butik di Mall.

Disini mulai keliatan pengiritannya. Gue dan adik gue kalau mau beli Barbie harus pake tabungan. Alhasil gue jualan alat tulis berharga gopek semua hahaha. Kalau diingat, gue merugi juga yee. Atau biar gaul, gue nabung buat beli baju bermerk asal aussy. Biar kagak di bilang kuper. Maklum sekolah gue swasta dan lumayan banyak orang kaya.

Pas SMP, gue masuk di SMP negeri lumayan favoritlah di Batam. Gue kenalan sama kakak-kakak kelas sangar. Yang mereka lihat dari gue.

“Ko dari negeri mana dek?”

Busyeng! Gue dikira berasal dari sekolah negeri. Padahal gue swasta loh. Hahaha mungkin muka gue yang emang banyak di tanah abang sih. Tapi ternyata negeri ini lo bisa pilah-pilih temen yang merasa klop. Gue bilang 1000 macam orang bisa dicari.

Times flies…

Memasuki SMA, gue dikirim ke Cirebon buat sekolah di sebuah boarding school berbasis islam. Jelaslah kalau yang sekolah disini adalah orang tua berkemampuan. Yapp, ada juga sih yang masuk tes lewat beasiswa juga. Orang kayanya juga bermacam-macam. Tampilan sederhana dan yang wow wow wow! Gue jelas yang jauh dari Batam dilihat sebagai orang yang sering ke luar negeri dan punya banyak barang mewah. Konon, efek Batam dekat Singapore sih jadi jelas gue dibilang seperti itu. Padahal gue ke Singapore aja 3x dan sekali ke Malaysia. Untuk ukuran orang Batam, itu sedikit loh.

Setelah lulus SMA, kantornya bokap pindah ke Jakarta. Mau gak mau, sekeluarga juga diboyong sekaligus merencanakan perkuliahan gue nantinya.Tinggal di apartemen kelas menengah di pinggiran Jakarta pilihan yang tepat biar gak kena banjir Jakarta terus di banding beli rumah di Jakarta yang mahal.  Belum setahun, bokap gue udah resign. Pemasukan otomatis tersendat. Mencoba beberapa peruntungan dari bisnis MLM alias Multilevel Marketing. Tapi yah gitu. Pernah juga bisinisnya ini datang ke Samarinda. Karena kurang persiapan yang matang, jadi yah gitu susah dijelaskan.

Dari cerita kehidupan gue diatas, gue merasa gerah dengan pelekatan yang ada di diri gue.

Gile, anak jekardah. Gaul max man!!

Tinggal di Apartemen? Keren banget lu!

Rumah lu gede amat kayak rumah gurita. Kaya yee mon?

(sumber)

Istilah anak gaulah, anak tajir, sosialita dan semacamnya menurut gue itu disturbing banget.  Gue just ordinary person (ceileh kayak bio jaman Friendster). Asal lo tahu pada, kalau di barat aja tinggal di apartemen itu dibilang orang menengah loh. Di Indonesia aja dibilang kaya. Kalau punya rumah tuh baru dibilang kaya. Ehh gue masih punya rumah juga sih di Batam. Kabarnya masih bisa berpenghasilan lewat kost-kostan yang ortu gue kelola. Sedangkan air minum udah tutup. Bahkan angkot  dan mobil aja udah dijual. 

Kalau agak ngehedonnya paling gue itu punya selera yang beda soal fashion. Bahkan nyokap gue gak abis geleng penampilan gue. Teman gue memberi pelekatan fashion items  gue identik dengan kalung panjang dan gelang dukun hahaha. Gue juga gak asal beli baju tren aja. Gue ngalamin salah tren yang malah gak cocok di gue. Tapi sesekali nyomot gapapa yee. Lalu, untuk makanlah gue suka yang unik-unik. Bahkan rela dompet jebol demi makan. Iyasih abis itu gue sering di omelin deh ngeludesin uang buat makan doang.

Nah cerita gue ini bukan istilah mau ‘buka kartu’ loh, tapi Cuma mau nyadarin buat yang liat orang tuh hebat dari luar dan segala wah-wahnya saja, kalian gak tau dalem dan usahanya seperti apa. Yapp, moga ujian apapun yang dilalui dikehidupan ini bisa lulus. Liat deh gliter. Iya sih serbuk keren kayak kumpulan emas-emas kecil tapi kalau dilihat lagi Cuma kilat manik-manik kecil aja.


Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Komen yang baik dan sesuai dengan pos ini ya. Karena komen kalian bisa menjadi masukan dari gue. No SARA, Porn, and Spam Please!!. Thank You :D