Welcome To My Blog! Have a Nice Read ^^


Jumat, 24 Februari 2017

Ena-Ena Nikah

Ilustrasi

Gak instagram, FB, path dan teman-teman sosmed lainnya memberitakan kabar bahagia. Yap, beberapa teman, kakak atau adik kelas gue udah pada berbagi momen pernikahan. Sebagai cewek, gue rada baper. Apalagi melihat kebaya ataupun dress dari mereka. Rata-rata sih memilih untuk nikah muda. Nah, apa kabar gue yang umurnya udah siap lahir batin untuk dinikahin ya...

Pikiran Nikah
Kalau jaman gue kecil liat nikah itu dressnya sih sama dekornya itu loh bak istana cindrella. Seperti cerita nikahan om dan sepupu gue. Gue mikir, enak ya udah dapat pendamping yang right one  banget. Kalau belum pas waktu jalanin bahtera gimana?

"Nikah itu bakal beda loh sama pacaran. Pacaran paling yang baik-baik aja keliatan. Kalau nikah, bobroknya ketahuan."

Nah loh! Lalu yang awet-awet itu sampai masa emas gimana melaluinya?

The Dream Reception
Gue selalu semangat kalau datang ke resepsi. Sebagai anak kost yang hobi makan gratis pasti tau dong selain datang mendoakan mempelai. Tapi kalau dalam agama gue, lebih afdol datang pas ijab kabul sebenarnya. Konon, kalau datang pas ijab kabul kita didoakan segera dapat jodoh. Dibalik resepsi yang indah, terselip perjuangan gimana cara bikin resepsi menjadi cerita indah. Yang gak mau ribet pesan WO alias Wedding Organizer. Yang irit biaya ya dekor sendiri. Belum lagi kendala gedung, catering, sovenir dan pastinya buat 'ena-ena' nanti gimana.

'Indah' gak Datang Terus 
Nah, nikah gak selesai diurusan begono aja. Ada lagi yang laen. 

KAWIIIIN!!!

Jiah -_-, itu sudah pasti. Selain urusan kawin-kawinan tadi, ada juga yang harus diomongin, masa depan. Yapp, Buat kebutuhan berdua (plus anak nanti) dan hal penting lainnya mesti dipikirin. Tuhkan mikirnya jangan ena-ena dan pestanya aja.

Untuk Gue yang Masih Menghirup Bebas
Gue belum ada kepikiran sih. Iyalah masih kuliah. Memang sih banyak juga yang ditengah kuliah nikah lalu bawa anak ke kampus. Kalau gue sih takut aja keteteran kuliahnya. Bagi waktu tugas aja ribet apalagi kuliah dan anak nanti. Masa menjadi mahasiswa juga terbuang lagi. Mungkin lulus kuliah atau pas udah dapat kerja gue siap dinikahin hahaha (ada gak ya yang mau lamar gue :3). Ditanya calon juga bisa ada. Gue lebih pasrah aja dan banyakin doa gak terburu-buru amat. Dapat yaudah nggak ya jalanin dulu. Mungkin banyakin intospeksi. Karena jodoh itu cerminan diri kita. Sebenarnya kalau lelaki yang serius ada sih. Tapi buat kebelet nikah, tunda dulu deh. Karena kita masih banyak yang harus dikejar seperti lulus kuliah dan kerja. Balik lagi dah ke pribadi masing-masing, nikah itu pilihan.

1 komentar:

  1. Ah, Kak Momooooon. Pembahasan soal ini juga lagi hebring di antara temen2ku, soalnya umur udah kepala 2 sih, emang udah waktunya ganti status yaa. Hahaha. Tapi iya sih, kalau aku malah ngga pengen terlalu buru2, aku masih pengen punya status single--tapi bukan mahasiswa, masih pengen hedon2 habis gajian buat urusan pribadi, masih pengen ini dan itu. Yesh.

    BalasHapus

Komen yang baik dan sesuai dengan pos ini ya. Karena komen kalian bisa menjadi masukan dari gue. No SARA, Porn, and Spam Please!!. Thank You :D