Welcome To My Blog! Have a Nice Read ^^


Kamis, 15 Mei 2014

Horor dari Dudul

edited by Ipen
Sorry ya kelamaan ngeposnya. lagi fakir ide nih hehehe. Lagi bosen main sosmed juga sih. Banyak bet yee alasan gue. Sebenarnya sih gue lagi fokus buat test. Makanya blog rada dianggurin dulu. Ehh maksud gue kalau ide gue berkutat jadi satu gue bakal still keep writing deh. Minta doanya yaa dudulerz :).
But anyway, biasanya gue bercerita di blog itu kayak tips-tips sesat, cerita paling gobloklah dan hal-hal yang gak penting. Kali ini gue mau cerita yang spooky-spooky gitu (suara horor). Nah mau tau ceritanya gimana? Eh jangan baca sendirian loh kalau mau baca nih cerita. Hihihihi~


Pohon Beringin Belakang Sekolah

SD gue emang terkenal tuanya sebatam. Nah, pada beredarlah kabar kalau sekolah gue itu bekas rumah sakitlah, pernah ada pesawat jatuhlah dan yang lainnya. Sebagai orang Indonesia, gue sadar betul cerita mistis itu adalah hal yang hangat dibicarain.

Sebelum ada dunia lain dan kawan-kawan lainnya, gue dan delapan anak cowok serta dua teman cewek pada investigasi mengenai rumor pohon beringin belakang sekolah yang angker. Banget loh angkernya. Katanya ada yang mau nebang tuh pohon aja gak jadi dan langsung sakit seminggu besoknya. Rumornya loh. Lanjut ke cerita, Anak-anak cowok pada lempar-lemparin batu aja tuh ke pohon. Nah kalau gue sama kedua teman gue yang berjenis kelamin sama pada seruputin panta sambil nunggu hantunya datang.Tiba-tiba teman-teman gue langsung lari dan pada bilang “Hantunya datang!!!” lari dong gue ampe kesedak sedotannya eh maksud gue pantanya. Lari hingga masuk ke lingkungan SMP yang masih satu gedung dengan SD gue. Tiba-tiba dari arah lorong gue liat pantatnya kuda. Entah itu ilusi, fatamorgana, sugesti dan apapun itu gue liat tuh pantat kuda berbulu coklat. Ini mungkin efek minum panta kali ya (?). Teman gue malah ada yang liat mobil berjalan di lorong , liat hantu dokter berjalanlah dan hal yang gak ilmiah lainnya. Sampai sekarang gue masih bingung dengan adegan penglihatan pantat kuda tersebut.
Penelusuran di lakukan pada hari berikutnya. Masih pada melempar batu ke tuh pohon dan gue masih menyeruput panta lagi. Tapi kali ini tuh hantu gak bereaksi apapun. Mungkin mereka pikir “akh anak cilik, ndak seru kalau dikerjaiin!” . Hari kedua itu hari terakhir gara-gara guru-guru SMP tersebut protes ada anak SD main diarea SMP. Alasannya mengganggu ekosistem anak SMP yang sedang belajar.  Sejak itu penelusuran tidak dilanjutkan lagi. FYI, gue lupa ngasih tau penelusurannya jam berapa ya. Itu dilakukan pas istirahat sekolah siang. Kali deh malam. Kalau malam, jadi dendeng  gue sama ortu alias gak bakal dibolehin.


Jerit(an) Malam

Kayaknya enak bet yee di MOS itu. Lari-larian ditengah jalan kayak orang gila. Lalu, cecengin kakak kelas cuakep, pake atributnya yang heboh dan menikmati indahnya sekolah baru *ciumlapanganbasketsekolah*. Ada satu adegan yang gue liat di sinetron-sinetron yaitu ditakut-takuti hantu oleh kakak-kakak kelas (suasana seketika horor). Cuma denger dari SMP tetangga sekolahnya ngadain kayak gitu buat pelantikan. SMP gue? Nggak. Soalnya hantu di SMP gue lebih buas lagi.

Pas SMA inilah impian sederhana gue terkabul. Dalam keadaan kamar yang gelap, gue tiba-tiba dibangunin sama senior. Gue pikir dibangunin buat solat subuh. Perasaan gak enakpun muncul. Kenapa subuh bangun terlalu cepat. Gue baru tidur bentar rasanya. Bentar, kok lorong asrama ikutan gelap. Dan bentar lagi, kok kita mesti bawa kerudung segi empat? Gue rada bawel juga sih sama keadaan ini. Gak mungkin dong mati lampu mesti bawa-bawa kerudung segi empat yang dibawa untuk menutupi mata, bukan dipake di kepala. Disuruh jalan bergandengan kayak kereta, perlahan melangkahi menuruni tangga. Dalam keadaan ngantukpun insting gue mesti berjalan untuk menghindari tipuan got yang dikasih senior gue. Pas sampai di tempatnya, gue rasa ini dilapangan luas soalnya bau rumput kerasa di hidung dan bokong gue.Ini kayaknya bukan lapangannya sekolah deh. Suara sunyinya malam ga ada sama sekali karena teman-teman gue yang belum saling kenal mendadak berkenalan disini dan beberapa orang menjadi agen modus disini. Beberapa nama teman baru gue pada di panggil sama senior gue. Gue merasa, tinggal empat orang dilapangan termasuk gue. Ini dimana sih? Kita mau diapain sih? Gue mau di vermak jadi Maudy Ayunda yee. Atau malah jadi Eli Sugigi?

Gue paling corot dipanggil. Saat suara teman gue udah mulai sayup-sayup. Saat kenyataanya ini masih di lingkungan sekolah. Saat mata terbuka gue berasa lagi di acara uji nyali. Senior gue nyuruh cari daun hijau dilapangan hijau. Please daunkan emang hijau yee, tapi karena gue dihipnotis buat disuruh nyari tuh daun, yah mangut aja. Mana disitu ada pocong bersepatu sneakers. What the banget dah! Nyarinya juga disuruh pake lilin. Pas dapet daunnya (hem, memang tuh daun juga semuanya hijau keless!), gue lempar ke tuh pocong. Untung kafannya ga kebakar belum selesai loh terornya. Ada penampakan mbak kunti bermukena dilapangan basket. Sepaket sama si pocong tadi.
Menuju ke lorong kelas gue kaget hantu spesies apa lagi nih??? Eh bukan ini senior gue yang pake kerudung hitam toh. Dia masih napak kok ditanah. Berarti dia… manusia! Katanya, gue suruh muterin lorong kelas lalu turun ke tangga menuju ruang makan dan kembali ke tempat pertama tadi. Untungnya gue sama kak syn perginya. Coba aja kalau sendiri, kejang-kejang dah gua. Bersama ka syn, gue saling merangkul satu sama lain. Takut aja tiba-tiba ada sesosok dari belakang. Suasana lorong dibuat tanpa penerangan lagi. Remang-remang. Dari arah tanggan turun menuju ruang guru segagang sapu jatuh di depan gue. Latahnya gue keluar seketika! Kirain siapa, nyatanya sapu. Bentuknya juga sih kayak boneka jelangkung. Masih mengenggam erat lengan kak syn sambil berjalan bertemu suster ngesot!!! Teriak dong gue plus latah-latahan tadi. Dengan mengenggam sebelah sandal, gue pukul tuh hantu. Kok kesentuh ya? Karena takut gue gak kepikiran itu kesentuh apa nggak tuh hantu. Pukul aja sekencang-kencangnya. Hantunya makin diam walaupun tangan gue gak berhenti pukul tuh hantu.

“Setan alas keset! Jalannya ngepet! Bikin jantung kepepet!! Angpao angpao angpao!” itulah latahan gue sekiranya.

Tau gak tuh latah keras banget kayak dikira abis kena rampok. Langsung ajalah gue lari dari tuh tempat. Saking gelapnya gue antara tahu dan gak tahu kak syn masih ada apa nggak dihadapan gue. Yang jelas gue harus kembali ke tempat pertama tadi. Setelah itu penyakit para senior mulai kumat yaitu siap mencari kesalahan! Gue deh yang dobel banget pelanggarannya. Pertama akibat mukulin tuh hantu yang ternyata manusia beneran dan kedua latah-latahan. Gue dibuat nangis lagi hiks~ ya maap kak gue gak tau saking takutnya.
Sejak kejadian yang emang dinamain jurig malam itu, kepsek gue protes ke senior karena mengganggu ketenangan warga sekitar. Abis itu di angkatan genap selanjutnya seperti angkatan gue udah ga ada lagi. Itu adalah jurig malam terakhir dalam ospek. Inisih namanya jerit malam dah.


Gimana ceritanya? Seremkan? Kok gue ngerasa hawa-hawa gagal horor yee. Udah deh yang penting ngehibur dudulerz yang galau sama ikat sepatunya ataupun selingkuhannya. Yah semuanya dah! Sudah ya ceritanya! Selamat malam semua~~~ ^^

8 komentar:

  1. APA? JADI AKU DUDULERZ? Hahaha.
    Eh, ini malem-malem gini malah jadi keingetan sama jaman SD juga. Jadi dulu ada dua adek kelas yang katanya ngeliat pocong gitu di atas pohon deket kamar mandi. Langsung deh geger satu sekolahan. Hahaha serem sih tapi senengnya dulu itu jadi dipulangin gasik banget hehehe

    BalasHapus
  2. uh, lo mau dikawin sama jin nggak? :)) kan ada noh yang kawin sama setan XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. sorry gue masih haus sama mahluk kasar kok -_-

      Hapus
  3. katanya sih pohon2 besar memang ada penunggunya, terutama beringin. depan rumahku juga ada mangga, dan katanya angker :D

    BalasHapus
  4. Eh ternyata sama. Sekolah SD gue juga katanya bekas rumah sakit. Lapangan di sana sih orang-orang sekitar bilang bekas tempat pemakaman.

    BalasHapus
  5. award buat kamu monik http://www.andherlyanrw.com/2014/05/the-liebster-award.html ini bukan spam sumpah

    BalasHapus
    Balasan
    1. hooh iya makasih ya
      entar aku isi :))
      lain kali komentar yang bukan post ini di describle me aja

      Hapus

Komen yang baik dan sesuai dengan pos ini ya. Karena komen kalian bisa menjadi masukan dari gue. No SARA, Porn, and Spam Please!!. Thank You :D