Welcome To My Blog! Have a Nice Read ^^


Rabu, 05 November 2014

Gue Bukan Cupid (2) : Jebakan Friendzone

Caci'an.. (Sumber)


Suatu hari di kelas...

Sohibnya :"Dul gue bingung nih."
Dudul : "Bingung nape lo? Ga ada yang jual semur jengkol di kantin?"
Sohibnya :"Bukan, gue mau kasih lo ini (menunjuk potato chips dan coklat)"
Dudul : "Buat gue semua?"
Sohibnya :"Yee, enak di lu? Buat Lo sama si doi. Lo mau apa coklat atau potato chips?"
Dudul : "Maunya sih coklat, tapi kalau lo mau kasih si doi sih coklat."
Sohibnya :"(Raut wajah bingung) Yaudeh gue kasih lo coklat, tapi doi lo kasih potato chips...."

Ada yang pernah ngalamin kayak gini nggak? Atau pada masih bingung nih maksud percakapan diatas apa? Itu gue dan salah satu sohib gue. ups! itu based on true story loh.

Ciee yang kakak adean. Ciee yang majikan babuan hahaha. Itu beberapa contoh orang yang kejebak di firendzone. Gue pernah kejebak juga loh. Gue punya teman les. Dia itu sering nganterin gue pulang naik motornya biar status gue naik ga melulu jadi jomblo abadi. Kasiannya sih bokap udah jemput gue juga tuh.



BERDOSA KAMU  WAHAI MAKHLUK DUDUL!!!

Yah sorry. Gue itu sebenarnya ga boleh loh naik motor ma cowok sama nyokap. Soalnya takut dibawa kabur. Makanya gue mau buktiin kalau temen gue yang satu ini baik sama gue gitu. Pas gue habis pulang jalan bareng sama teman-teman gue, dia rela loh jemput gue dari rumah teman gue ke rumah gue. Sampai kepergok lagi ngobrol bareng dipojokan lalu difotoin temen gue. Gosipnya juga sudah beredar. Malah kalah dari temannya yang juga lagi deketin gue. Sampai dipasangin jadi PP Facebook buat manas-manasin mantan. Ehh, setahun kemudian doi udah punya pacar.

JLEB!

Itu kan kalau jadi korban. Kalau jadi tersangkanya? Ada mon.

Ada dong! Malah banyak lagi huhuhaha~

-_-

Gue ceritain satu aja. Lucunya, kita kenalan di ruang operasi. Saat tegang-tegang menunggu akan di operasi, kita malah cerita-cerita sampe bantuin ibu hamil yang mau kontraksi. Gue pikir teman berlalu aja tuh, ehh malah ketemu lagi di kamar inap. Dia ke kamar gue sambil curhat bosennya di kamar inap dan pasien sebelahnya yang mau sakaratul maut. Karena sama-sama bosan, gue ladenin aja. Hingga pas dia main ke apartemen gue buat ngobrol-ngobrol lagi.

GR lu mon. Di PHP lagi ya.

GR? malah dia yang tiba-tiba bilang suka sama gue. Tapi, gue masih anggap temen aja. Yaiyalah, berondong lima tahun dibawah gue. Sejak saat itu gue udah ga kontak-kontakan lagi. Yah gue gak mau ajalah jadi makhluk berdosa yang ngasih harapan ke orang.

Antara cowok dan cewek kalau soal friendzone memang beda. Keliatannya, banyak kasus cowok yang paling menderita jika jadi friendzone. Parahnya bisa turun kasta jadi supirzone. Emangnya cewek nggak apa? Cewek juga tau. Karena dia cuma bisa menunggu dan cekikikan kalau doi ngasih perhatian pas tau statusnya friendzone itu sakitnya disini (nunjuk hati ampela).

Cara biar kita naik kasta di mata doi gimana mon?

Sebelum janur kuning melengkung, sebelum surat undangan tersebar, sebelum kata sah diucapkan boleh aja kok. Karma ditanggung pemenang. Mending diridhoi aja toh. Kalau kata spongebob masih banyak ikan di lautan.
(Sumber)

Dia beda moon!!

Dari ikan-ikan yang ada, emang ga ada apa yang lain. Kayak kita pesen makanan di restoran. Saat yang kita pesen ikan lele gak ada dimanapun, kita mau tetep idealis mempertahanin makan ikan lele? Lo mati kelaparan baru nyaho tuh! Yang ada ajalah kayak ikan salmon. Kan selain enak, gizinya banyak.

Gimana masih mau terperangkap di friendzone atau keluar dari perangkap friendzone? Is up to you

6 komentar:

  1. Sakit mon klo kna friendzone...

    BalasHapus
  2. Dulu kayanya aku pernah kena friendzone, tapi istilah itu belum booming, Mbak. Nah, terus namanya friendzone juga?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya itu juga termasuk. Kan kalau dulu bahasanya "cuma teman". padahal dalam hati meringis minta pengharapan

      Hapus
  3. Aih, friendzone itu memang menyakitkan. Kalo friend ya friend aja, jangan ada cinta dengan friend. :3

    BalasHapus
  4. Menurutku sih tergantung gimana kita bisa meng-handle perasaan dan juga perilaku ke temen lawan jenis kalau kita suka ke dia. Yang penting jangan saling merugikan dan harus jujur. Masalahnya seringnya si cewek kan lebih sensitif kalau kasus kayak ginian. Jadinya ya...

    BalasHapus

Komen yang baik dan sesuai dengan pos ini ya. Karena komen kalian bisa menjadi masukan dari gue. No SARA, Porn, and Spam Please!!. Thank You :D