Welcome To My Blog! Have a Nice Read ^^


Kamis, 25 Desember 2014

Bhinneka Camp, Lima Hari Penuh Keberagaman


Sebagai mahasiswa (yang sekarang) aktif, hidup gue tidak hanya berkutat dengan mood-mood dosen saja. Gue juga magang sebagai jurnalis kampus dan ikutan kumpulan mahasiswa ilmu komunikasi. Makanya, gue ampe lupa sama blog hingga di anggurin begini. Maap yee dudulerz. 
Kesibukan gue makin bertambah akhir-akhir ini sejak ngumpulin essay ke encompass indonesia untuk menjadi salah satu peserta kegiatannya. Kegiatan itu di beri nama "bhinneka camp"
Ini acara tahunannya yang ketiga. Saat itu gue ngambil isu yang rada kontroversi di Indonesia yaitu "haruskah pemimpin beragama islam". Dan, gue lolos sebagai pesertanya!



Gila gue girang abis! Malming gue yang surem seketika cerah. Gue merasa tulisan gue sudah naik kelas. Gue seneng akhirnya ketemu pikpok yang di malang lagi mengenyam jadi peracik obat. Lumayan minder pas stalkingin pesertanye yang lolos. Pada aktivis kampus semua. Gue? Hanyalah butiran debu saja di kampus (?). Sempat terkendala dana sih, tapi akhirnya gue bisa mengajukan dana ke kampus. Doain ya dudulerz dananya cepet cair biar gue bisa pergi nyusulin adam levine di amrik.

Gue berangkat ke bandara sepinggan di Balikpapan (cerita perjalanan samarinda - balikpapan). Lalu, sampailah di juanda. Gue rada jetlag dengan jam di wita dan wib sih. Soalnya di tiket jam 9 dari Balikpapan nyampenya jam 9 di surabaya. Ke malang gue naik travel, perjalanannya kira-kira dua jam. Syukurlah ga bikin lambung bergoyang parah kayak perjalanan tadi. Gue emang sengaja datang h-2 dari acara yang ditentuin, soalnya mau dengerin cerita pikpok dan obat-obat racikannya.

Pas tiba di harinya, gue deg-degan. Teman-teman baru gue bentuknya begimane ya. Apa gue bakal cultureshock lagi kayak di Samarinda sama cirebon. Ternyata bayangan itu sirna. Karena kita dipersatukan oleh games dan diskusi tentang suku, agama,  dan ras temen-temen. Iya juga sih, teman-teman baru gue yang dipanggil (Sahabat Bhinneka) SAKA ini juga dari latar belakang daerah yang berbeda.
Teatrikal pas pembukaan 

Pas perkenalan, ditempelin notes kesan pertama ke gue. Dan ini responnya!
Tadikan foto hari pertama, kali ini foto hari kedua kita juga ada aktivitas outbond. Gue, Mas Haukil, Wafik dan Mbak Anggie satu kelompok. Sebenarnya ada mbak Bella, tapi mbak Bella sakit (gws kaka!). Kelompok kita dinamin tokek, idenya mbak Anggie. Games tersebut dibagi beberapa pos. Pas di pos pertama kita main panjang-panjangan. Buat apapun di tubuh kamu sepanjang mungkin.
Yang kedua sempat dua kali berpindah lokasi. Tempat pertama rada curam. Kedua, aspalan dan memakan korban luka. Jadilah kita pindah di ruangan Indoor. Nah, game ini kita harus peluk-pelukan bareng teman agar sambungannya ga putus. Dan yang paling belakang (gue), itu harus ngejagain balonnya agar tidak dipecahin lawan.
Udeh ngos-ngosan balon gue pecah juga deh :(
 Nah, pos ketiga kita pada basah-basahan noh. Jadi, masing tim harus ngumpulin air sebanyak mungkin hingga belakang. Tau gak penyebab basahnya begimane? Iya gelas bolongnya. Kalau gak cepat-cepat pasti udah tumpeh kemane-mane airnya.
Ketahuan tadi pagi belum mandi hehehe
Nah games terakhir ininih pada bikin semua kelompok keok. Yap, dinamai tali eletrik (kalau gak salah). Jadi kita harus nyebrang dalam keadaan masih berpegangan tangan. dan kalau kena talinya, ngulang dari awal. Dikasih waktu lima menit loh. Kotor-kotoran sudah. Soalnya tanah sih.
Menguji kekompakan di tali eletrik

Habis ngegames, tokek!

Lilin kedamaian (?)

Adek lelah bang! tapi semangat buat lilin!

Hari ketiga, kita lebih banyak buat debat dan diskusi tentang hal-hal tabu mengenai Suku, Agama dan Ras. Bahkan hampir rusuh loh karena mempertahanin agrumen masing-masing. Tapi tetep kok balik ke kamar atau pas lagi jam makan udah ketawa-ketawa aja.
Yang paling ga nyangka banget gue bisa berani speak up di dunia yang baru gue kenal. Biasanya gue butuh waktu lama buat berani speak up sih. Teman-teman gue aja kagum dengan hidup gue yang sebagai nomaden dan pernah menjadi volunter shave for hope. Gue juga bertanya ke teman-teman yang punya streotipe anti mainstream beserta alasannya.

Puncaknya pas malem intercultural night. Keren banget kita nampilin drama secara berkelompok. 
Salah satu pentas seni dari SAKA.
Panitia juga gak kalah sama peserta

Hehe dapat sertifikat!

Sam bang sur Impor dari Medan

Kalau ini ayu, impor dari NTB. Pada tahu NTB gak?

Dari sebelah kiri gue ada Mbak Mona, Ahmad, dan Mbak Bella

Ini dia panitianya

Ketika Panitia dan Peserta gabung!

Wafik impor NTB dengan suling ajaib khas NTB.
Raden Ajeng Mas Anca dan Aul. Keduanya impor jawa. 
Si kembar asal Cirebon jeh!

Dan di hari terakhir kita pada flashmob di cfd ijen sambil membawa promosi "Lindungi Satwa Liar" dari Profauna. Sempat dikira satwa liar yang turun dari batu secret zoo sih. FYI, flashmob ini sudah dilatih pas H-4 ke Ijen. Flashmobnya sih nari tarian dari seluruh Indonesia.Serta video tari penguin loh. Gue ada video gue nari dengan gaya ga karuan sih, tapi di HP Pikpok dan gue lupa minta dia karena udah buru-buru mau pulang.
ke kebun jambu kristal di Bumiaji, Batu. walau gak bisa mengambil beberapa petik buahnya karena hujan hiks~

dan rumah budayawan malang di batu dilengkapi acara penutupan yang penuh haru. Pas masuk kedalam, berasa di galeri lukisan. 


Pokoknya seru deh! sampai gue menuliskan blog ini, teman-teman gue saling interaksi di sosmed loh. Mereka pada merencanakan proyek acara sosial di daerah masing-masing dan rencana Bhinneka Camp selanjutnya mau dilaksanakan dimana. Gak sia-sia deh usaha gue buat ke Malang :)).

QuestionAnswer
Okey dokey! Gue akan menjawab pertanyaan-pertanyaan yang mengganjal di hati gue. Terserah dah kalau gue dibilang nanya sendiri jawab sendiri. Jeng Jeng Jeng! Inilah pertanyaannya.

Q: Gratis gak mon?
A: Bayar seratus ribu, udeh termasuk makan tiga kali sehari, kaos kece, gantungan kunci, stiker, notes, ilmu dan teman-teman yang ga bakal dilupakan.

Q: Makannya enak mon?
A: Disyukuri saja, enak kok! Walaupun gue pernah kasih kritik juga soal makanannya. Best makanan menurut gue adalah nasi jagung. Maklum, gue udah bosen makan steak di PH. Jadi pas liat nasi jagung gue makan langsung banyak hehehe. Kayak makanan yang dihidangkan pas lebaran aja.

Bareng Mbak Putri
Q: Ada Aput (Adhitya Putri) juga ya?
A: Wew ada yang kenal! Iya gue sampe pangling loh ini Mbak Aput gadis sampul ape bukan. Soalnya doi pake kerudung sekarang. Gue pikir artis itu bakal jutek. Ehh ternyata ramah loh. Mau aja berbaur dengan kita. Dan ga ada tuh fans fanatik yang heboh adanya mbak Aput. Oh yee, gue panggilnya mbak Putri aje yee. Dia bukan sebagai maskot loh, tapi bagian inti dari Encompass Indonesia. Maaf mbak, monik lupa bagian apa. Yang jelas, bokapnya ketua dari Encompass Indonesia.

Q: Ada yang merubah sudut pandang lo nggak mon?
A: Ada kok. Kayak streotipe orang gondrong. Udeh kagak rapi, kelakuannya sebelas-duabelas. Streotipe itu berubah saat gue bertemu Ahmad. Dia jelasin alasannya gondrong buat menghapus streotipe jelek tersebut. Dia kagak sangar kok. Malah bikin ngakak mulu. Ribut deh pokoknya. Ada lagi tentang haramnya mengucapakan selamat buat perayaan non-muslim. Sebenarnya sih ini masih kontroversi, tapi menurut gue inikan sikap dari toleransi. Pokoknya masih banyak streotipe yang akhirnya membuka pikiran gue lebih luas lagi.

Q: Di rumah pak Slamet isinya apa aja?
A: Lukisan yang mempunyai makna tentang politik dan sosial. Buku-buku dengan berbagai jenis dan genre. Gue aja pusing pas baca tuh buku. Soalnya selain sastra tingkat tinggi, juga pemahaman lintas agama. Ada kaset-kaset jadul dan motor antik juga loh.

Q: Gak bosen ape dikarantina
A: Nggak dong, kan biar kita makin akrab satu sama lain makanya dikarantina. Biar kebersamaannya kerasa.

Q: Mon kenape lo pake adat dayak?
A: Karena kuliah gue (yang) sekarang di Kaltim, gue mau kenalin aja Kalimantan dimata teman-teman gue. Padahal, gue sendiri kalau ditanya suku, Jawabnya Jawa. Kalau ditanya jawa mana, cuma bilang "Jawanya jogja".

Nah, sekian dulu yee cerita gue di Bhinneka Camp ini. Oh ya karena gue nulisnya pas malam natal. Mau sekalian ngucapin SELAMAT NATAL! Bagi yang merayakan. Karena toleransi itu indah ketika kita menghargai perbedaan yang ada :D. Ciao bella semua!!


Bonus!
Awkward Moment!
Salah Toilet hahaha. Sebenarnya sih gue juga tau tuh toilet cowok. Karena gue merasa nyaman di Toilet itu, label "Pria" di depannya gue cabut aje. Biar dikirain toilet campur. Nah pernah suatu hari pas gue mau cuci muka di wastafel tuh toilet lagi penuh-penuhnya sama cowok-cowok yang bermuka kusut semua. Entahlah ape gue ngelindur atau sleepwalking saat itu gak tau kaum adam lagi berseliweran. Tiba-tiba teman gue asal medan dipanggilnya bang Sur mergokin gue yang lagi nyuci muka gaya Chelsea Islan.
"Ini Siapa?" Sambil pasang muka kepo.
"Ohh Monik, kok beda yaa."
"Yaiyalah muka gue lagi kayak Chelsea Islan bersihin muka dan pake..." Nyeletuk dalam hati sih.
WTH abis! gue lagi lepas kerudung bentar buat cuci muka. Mampus sudah pahala gue bertambah deh.

2 komentar:

Komen yang baik dan sesuai dengan pos ini ya. Karena komen kalian bisa menjadi masukan dari gue. No SARA, Porn, and Spam Please!!. Thank You :D