Welcome To My Blog! Have a Nice Read ^^


Kamis, 11 Februari 2016

(Jadi) Pegawai Es Krim Pot



“Mon, kamu libur semester nggak pulang gak papa ya…”

Itulah press release dari nyokap gue. Aslinya sih dia juga kagak tega kalau gue nggak pulang. Soalnya kemarin pas gue tanyain nunggu duit dulu katanye. Nah, daripada kebanyakan baper kagak jadi pulang kampung, gue lebih baik mengisi hari libur gue dengan kerja.


Gue mau langsung kerja pas habis hari ujian, jadi gue nggak kebanyakan baper tentang Jakarta. Gue juga mau cari yang dekat dengan kost dan pasti aje kerjanya, biar kagak capek buanget dan nggak ngerepotin sopir pribadi lagi (loh punya sopir pribadi tapi takut ngerepotin?).

Finaly! gue dapat di grup line lowongan kerja deket dengan kostan gue. Jualannya es krim pot. Yapp, pada gak tau es krim pot? ituloh yang lagi kekinian. Gak gaul kalau pade gak tau! Gue langsung nekat sms pemiliknye. Besoknya di minta foto kopi KTP dan pin BB gue (gue berharap ini sebuah modus). Gue sebenarnya udah tinggal siap-siap mau ngelamar kerja lagi takutnya gue gak keterima jadi pegawai es krim pot, tapi gue udeh di telpon di suruh ketempatnya.

Layaknya spongebob yang lagi semangat-semangatnya mau jadi koki di krusty krab, gue juga merasakan seperti itu.

“Permisi mbak, disini ada mbak dewi kah?”

Langsung gue di sambut sesosok wanita berkacamata dan mirip asmirandah. Iya gue pikir itu asmirandah. Ternyata, dia adalah mbak Dewi. Just FYI, mbak dewi ini dulunya jualan es krim pot di stadion sempaja dan baju bayi tiap minggu pagi. Nah, kali ini es krim potnya mau dijualin sekitaran kost gue. Maklum banyak mahasiswa anak banyak rezeki. Doi ngajarin gue step by step buat es krim plus cacing-cacing unyu. Lalu, buat es batu biar gak cepet melting tuh es. Terus, sama beresin dan rapikan gerobak. Gue juga dikasih kunci sakti frezzer dan segepok uang kembalian. Ini adalah hari pertama gue kerja...
Kalau di Samarinda bilangnya rombong. Kalau gue, gerobak. 
Ini meja kerjanya

Ini hasil es krim. Kalau hancur, itu karena hasil comotan meyeng

Esok harinya..
Gue mulai buka toko jam 9 pagi. Berat sih, soalnya jam segitu masih jam tidur gue hehehe. Demi sesuap indomie, gue rela bangun pagi. Mulai dari angkut gerobak buat taruh di depan jalan, bersihin gerobak, sampai nyiapin es batu biar es krimnya gak melting.

Istilahnya kayak spongebob pas nyiapin krabby patty


Pas gue lagi buat es batu, ada pelanggan datang. Dengan muka ramah (padahal lelah itu ngangkutin gerobak), gue sambut si pembeli pertama.

“Mau rasa apa bu?”
“Saya numpang neduh ya mbak, panas banget hari ini.” Ujar si ibu berperawakan gemuk ini.

Yeelah, gue pikir mau beli. Taunya cuma numpang neduh aje. Malah curcol dan promosiin warungnya yang di gang sebelah. Gue ampe hafal, tiap jam 11 siang,  tuh ibu-ibu udah pasti nebeng di gerobak gue buat ngadem sambil nungguin ojek.

Ada juga yang lebih absurd dari ibu-ibu barusan. Yapp, ada mas-mas berambut pirang merah datang menghampiri gue. Tampangnya sih serem-serem gitu kayak preman. Sama kayak kelakuan ibu-ibu tadi, doi juga curhat.

“Iya mbak enak loh jadi pengangguran itu mbak. Bisa keliling kemana-mana. Kalau kerjakan capek. Saya juga dulu keterima kuliah kok, tapi gak ambil karena ada persyaratan yang kurang terus pas ngurus udah telat…”

Yeelah mas, lo keliling pake ape kalau kagak ade duit. back to topic, delapan jam seharian dibawah terik matahari. Dengan payung pantai sekalipun, matahari tetap aja nembus ke kulit. Gue udah kayak orang abis berjemur di bali, gosong.

Ini lagi main laptop

Ini pas baca novel

Ini pas masangin plastik di pot

Ini pas guntingin bunga

Ini pas bosan belum ada pembeli

Ini gak tau siapa. Pembeli juga bukan (?)

Kadang yah bosan. Dinikmati aja. Dengerin curhatan pedagang di seberang jalan juga maupun pembeli. Ataupun teman-teman gue yang abis ngurus KRS*, pada mampir ke kios gue. Walaupun kagak beli, setidaknya mereka menyumbang cerita dan membantu gue pas kios tutup :’).

Kejadian paling gak enak ada. Uang ilang, gaji dipotong dong. Kalau udah soal duit-duitan udah deh gue teler. Terus pas angin kencang-kencangnya di penggalan siang.
Wussh!

Kerangka payung patah semua. Padahal udeh diikat di tiang listrik. Masang gerobak pas baru buka lebih susah dari pada pas melepas saat tutup. Itu butuh dua orang. Mau gak mau gue biasanya minta tolong tukang parkir di rumah makan sebelah buat bantuin masangin gerobak.

Selama dua minggu liburan diisi dengan kerja ini. Gue banyak dapet pengalaman berharga. Pertama, cari uang itu susah. Kedua, waktu itu sangat berharga kayak uang dan ketiga, gak usah jauh-jauh mau gosongin muka ke pantai.Keempat, gue bisa tahu cara berwirausaha. Siapa taukan gue mau usaha kalau udah lulus atau pas udeh nikah #tsaah


KRS : Kartu Rencana Studi, ini terjadi saat lo kuliah.

10 komentar:

  1. Kalo gue sih, biasanya cari kerja itu pas libur semester genap kan 3 bulanan tuh, jadi ga nanggung hehe (Itu juga kalo ga ada yang SP).

    Btw gue udah nyobain dong es krim pot, rasanya enak bikin nagih. :D

    BalasHapus
  2. wih mandiri nih, kuliah di perantauan cari cari penghasilan sambil jualan haha, tjakeb!

    BalasHapus
  3. mestinya grobaknya free wi-fi biar rame :D

    BalasHapus
  4. kacau jg yah kalo anginnya lagi kenceng terus, semangat ya jualannya! :D

    BalasHapus
  5. Hahahaaa semangat terus mon jualannya, semangat juga nulis blognya. D tunggu tulisan berikutnya.

    BalasHapus
  6. Keren banget tuh, bisa mandiri.

    BalasHapus
  7. Matahari emang jahat banget, makanya sunblock itu penting. #salahfokus
    btw, keren banget berani kerja jaga booth begini XD
    Aku nggak tau kenapa kalo pengen kerja jaga-jaga booth begini ngga pernah berhasil dapet kesemmpatan XD

    BalasHapus
  8. mantep banget!
    pengalaman pertama adalah yang paling berharga, waktu luang adalah emas. siapa tau besok jadi wirausaha -AMIN-

    BalasHapus

Komen yang baik dan sesuai dengan pos ini ya. Karena komen kalian bisa menjadi masukan dari gue. No SARA, Porn, and Spam Please!!. Thank You :D