Welcome To My Blog! Have a Nice Read ^^


Minggu, 08 Mei 2016

The Curse of Kostan : Tamu-Tamuan

(sumber)

Selain cerita Riba-ribaan, di seri kedua ini gue bakal cerita kisah keabsurdan yang ada di kost…

(petir menggelegar)

kutukan… Nah, kali ini soal jam kunjung fans-fans teman-teman gue. Bikin gerah parah nggak kalau jam kunjungnya cuma dikasih waktu 1,5jam ditambah kalau ada pakai buat cas hp atau laptop, teman-teman gue mesti bayar 25000!!

Yapp, hal ini gue rasakan saat gue dan teman-teman gue makan-makan di kost gue. Ada sekitar delapan teman gue disitu. Saat itu, Uni sedang bawa makanan banyak hasil jarah dari rumahnya. Pas lagi menikmati makan, datang sib u kost dengan daster ombrenya.

“Heh, kalian gak boleh lama-lama disini!” seru si ibu.

Langsunglah teman gue kecipirit dibuatnya. Desing motor bersaut-sautan disitu.

“Mon, bu kostmu parah banget. tapi nanti aku main ke tempatmu lagi yaa” kata emil dengan suara nyaring.

Salah satu korban
Entahlah kedengar ape nggak sama bu kost gue abis itu. Teman gue tadi bermaksud nyir-nyir lebih tepatnya. Kalau itu masih tingkat pemanasan dari bu kost. Ada yang lebih parah lagi. Meyeng adalah korban keganasan tamu-tamuan di kost gue. Pas pernah gue suruh jagain kost gue, dia dimarahin gara-gara listrik nyala. At least,  dia gelap-gelapan selama jagain kost gue. Meyeng tidak  sekali mengalami kejadian ini. Motornya sudah dua kali ditempelin notes yang di lem dari lem pipa korea. Entahlah gue menamainya itu. Karena tuh lem bikin speedometer buram.  Efeknya karena gara-gara bertamu lama.

Yang lebih parah pas digrebek untuk ke duakalinya sama bu kost. Itu dikarenakan ada aturan ‘suka-suka’ dari dia gak boleh bawa tamu masuk kalau sudah malam. Besoknya gue nyaris diusir sama bu kost dengan alasan gue adalah anak kost yang paling nyolot versi suami si ibu. Setelah itu, meyeng tidak pernah kelihatan batang hidungnya di kost gue. Yapp, dia cuma sampai gerbang kost gue aja kalau mau.

Oh ya soal speedometer di lemin pipa korea, nasib sial itu memang tidak dialami oleh doi sendiri. Beberapa teman gue yang ngekost speedometernya betabur sisa lem pipa korea. Rata-rata notes yang ditempel itu karena salah parkir, bertamu lama dan parkir yang  dikunci stang. Bahkan, kalau penghuni yang punya motor terus diparkir didalam garasi gak boleh dinyalain mesinnya. Alasannya berisik ganggu anaknya tidur, yeelah -_-. Kalau anaknya kok boleh dah bu.

Ada cerita gaduh di pagi hari. Pas itu ada maba yang berisik banget mau berangkat ospek. Maklumlah euforiaan itu. Karena berisik, si ibu keluar dan memperingatkan jangan berisik ankanya masih tidur. Gue yang denger hanya bergumam.

“Please bu ini udah pagi loh. dan anak lo yang SD itu udah bangun keles!!”

Maba berisik itu mulai gerah saat dia dan teman-temannya kerja kelompok lalu diusir ibu karena lewat dari jam kunjung. Habis itu dia pindah kost.

Teman gue bahkan sampai umpetin temannya di kolong meja, saat ibu kost datang. Alasannya, kost nginep bayar Rp 20.000/malam!! Makanya gue agak sedih kalau kost gue gak pernah ada pesta piyama hiks~.

Entahlah tak terhitung lagi dongkol-dongkolan anak-anak kost beserta teman-temannya kalau soal ke kost gue ini. Padahal gue paling seneng kalau ada teman datang karena bisa dibilang pembawa rezeki jika ada tamu yang datang. Kalau diusir, rezeki juga diusir. 

Nah sekian cerita seri kedua dari The Cursed of Kostan, tunggu seri selanjutnya. Sorry yee gue baru uapdet.

3 komentar:

  1. Angkat senjatamu, Mon. Perang!

    BalasHapus
  2. hahaha ya ampun sampe segitunya ngumpet di bawah kolong meja... ntar kalo ketauan bisa berabe tuh :D eh perasaan ada deh kost yang kalo cuma 1 temen boleh nginep semalem tapi kalo lebih dari 1 ya bayar...

    BalasHapus
  3. Wkwkwk untung mon lo d kosan itu jd punya bahan tulisan hehehe

    BalasHapus

Komen yang baik dan sesuai dengan pos ini ya. Karena komen kalian bisa menjadi masukan dari gue. No SARA, Porn, and Spam Please!!. Thank You :D