Welcome To My Blog! Have a Nice Read ^^


Senin, 20 Juni 2016

Asam Manis Bulan Ramadhan (1)


Liat judul kepikiran ikan asam manis
atau lemon tea yang rasanya seger-seger sepet gitu

Sumber

Tuhkan ngiler dah. Nah gue juga punya cerita sama seperti asam manisnya ikan dan lemon tea. Daripada ngilerin diatas mulu.


Ujian Jadi Tugas
Tugas setengah mengerjakan

Karena ujian jatuh pas bulan puasa, dosen baik (banget) buat ngasih tugas sebagai pengganti ujian. Ada yang memajukan ujian sebelum hari ujian sesungguhnya. Ada yang diminta disuruh jadi pengarang ekspress. Antara sedih, gue gak dapat tugas mengarang ekspress akibat sks gak cukup L.Ada nganalisa film. Yeelah, baru kali ini gue tidak dibuat santai pas nonton film. Ada nganalisa perusahaan. Dan ada juga tugas buat video (sekalian promosi vlog terbaru).

Nah sebenarnya semua tugas ini bisa gue targetkan selesai sebelum bulan puasa. Bukan berarti tugas-tugas ujian ini mempercepat jam pulkam gue, justru memperlambat! Lo bayangin gue harus datang ke kampus cuma buat tanda tangan aja dan pulang, udah itu tok! Mending tanda tangan sekalian pas tugas selesai. Rencana pulkam cepet dan puasaan dirumah lebih awal tertunda!! Agak bete sih, apalagi kalau tugas tersebut sudah dikumpul sebelum bulan puasa terus tanda tangannya harus pas hari bulan puasa. Jedanya juga gak nanggung-nanggung DUA MINGGU!! Daripade gue keluh kesah, mending gue jalani ja.

Ada pengalaman antara miris atau tertawa jahat. Waktu itu gue lagi apes dapat pengawas ujian killer parah. Gue dan beberapa teman gue yang berada diruangan tersebut susah dapat tanda tangan kalau masih belum lengkap peserta ujiannya. Satu persatu teman gue ribut di grup buat nanya posisi teman-teman gue yang belum dateng.

Nah, ada teman gue yang terkenal biang telat. Namanye sasuke lah gue inisialin :v. Apa kagak bikin batal puasa akibat dia belum datang. Mane line dan nomor hp ganti lagi. Jadi kagak bisa dihubungi. Hingga sejam sudah menunggu, kesabaran si pengawas luntur. Dia udeh gak peduli sasuke datang apa kagak buat tanda tangan.

Pas semuanya sudah tanda tangan dan kelas sudah ditutup, sasuke baru muncul dengan jurusnya (?). Mane dia sempat salah ruangan lagi. Tapi ape mau dikata, pengawas sudah berlalu dari kelas. Parahnya doi harus ketemu dosen matkul tersebut sebelum minta tanda tangan ujian.

Tanya Jawab Bersama Pemabuk
Sebelum pulang, gue emang udah pengen sahur on the road bareng bubuhan* tupai, uni dan wana. Minggu pertama sayangnya gue lagi datang bulan, jadi gue kagak ikut. Pas hari terakhir ujian inilah gue berencana mau sahur bareng tupai.

Bertempat di kost wana, kita bertiga juga lagi berkutat dengan tugas ujian sekalian nunggu waktu sahur. Kira-kira kita baru molor jam 2 malam. Tekad gue yang kuat buat sahur, jam 3 udah kebangun aja. Pas bangun, gue ragu uni wana mau sahur apa kagak. Tapi daripade sahur sendiri dan tekad sahur on the road, akhirnya gue bangunin duo tupai tersebut. Jam 4 mereka baru kebangun. Karena gak ada makanan di kost, akhirnya kita keluar dari kost buat nyari sahur. Untung, deket kost wana (pramuka) beberapa warung buka. Saking takut keburu imsak, uni dan wana gak sempat bawa motor.  Dengan alasan garasi motor kost wana juga dikunci sama  satpam.

Ke warung Kediri, nasi abis. Lalu terbang deh ke nasi uduk. Tumben banget sambalnya endes alias pedes parah. Beruntungnya lagi, kita adalah pelanggan terakhir yang kebagian nasi disisa-sisa subuh.

Pas lagi makan, ada orang berkulit orang timur Indonesia datang sambil menari-nari di warung tersebut. Gue panggil aja si kriwil yee biar enak manggilnya.

“Ada nasikah kakak?”

Si pemilik warung bilang sudah habis dan kita adalah pelanggan terakhir. Si kriwil pulang dengan tertatih dari warung. Kita juga udah selesai makan lalu pulang. Pas pulang itulah si kriwil nyamperin.

“Maaf nih saya nggak mabuk tapi saya peminum. Saya juga baru diusir dari kostan.”

Gue bingung dengan cara perkenalan si kriwil ini. Lalu dia nanya soal personal. Uni tipu-tipu aja si doi. Wana malah mundur membelakangi gue dan uni. Gue juga diem aje, padahal dalam hati takut gue dikejar. Uni juga tuh ngomongnya tenang amat. Akhirnya Uni menutup pembicaraan juga. Wana sudah mau kebelet ngacir lagi. Pas si kriwil udah berlalu, kita langsung cepetan lari ke kost Wana.


Nah, sekian deh cerita asam manis gue pas Ramadhan tahun ini. Ehh maksudnya asam manis kedua.  Ada soal jualan, gue lanjut aja yee pas pulang ke Jakarta ceritanya. Jangan lupa juga buat nonton vlog gue ya!! 

Bersambung...

Bubuhan : Bahasa Banjar artinya grup, geng atau kelompok.

2 komentar:

  1. Liat pembukanya udah bikin ngiler gambarnya, gue tergoda.. ;(

    Itu dosen killer lo kek apa bentuknya? Kumisan gak? *kenapa malah kesono nanyanya*

    BalasHapus
  2. waduoh parah, preambulenya udah bikin ngiler, puasa gue goyah sodara sodaara..

    eh itu dosen killer bentuknya kek apa? jenglot kecebur comberan mirip?

    BalasHapus

Komen yang baik dan sesuai dengan pos ini ya. Karena komen kalian bisa menjadi masukan dari gue. No SARA, Porn, and Spam Please!!. Thank You :D