Welcome To My Blog! Have a Nice Read ^^


Senin, 18 Juli 2016

The Cursed of Kostan : Aer-Aeran

Sumber

Kalau seret uang dan kedatangan tamu sudah biasa gue hadapi, gimana kalau seret air!
(petir menggelegar sampai pohon roboh)

Untuk ape coba bu kost punya delapan gentong gede  tapi tetep pelit air ckckck


Air yang mampet
Ini yang gue alami kalau tiap hari nyuci baju. Kan jijik aja air yang mampet masuk ke baju yang gue lagi cuci. Kejadian ini paling sering dialami hari minggu. Mengingat hari minggu adalah hari buat bersih-bersih kost selama seharian ngurusin kuliah. Ngantri? So pasti. Tapi belum nungguin surutnya air yang mampet. Kasus ini memang sudah dilaporkan ke nenek. Tapi tetep aja mampet juga.  Salah ape dah nih kostan.

BANJIIIIR!!
Mending ini banjir makanan atau uang melimpah, tapi ini air. Yapp! Samarinda memang terkenal banget dengan banjirnya. Termasuk daerah kost gue tertanda merah rawan banjir. Jadi kalau udah hujan deras, gue paling was-was dah di kamar.

Pernah suatu hari hujan derasnya awet parah. Sudah pasti kalau awet menimbulkan banjir. Dan benar saja dugaan gue. Dan… ada yang lebih menakutkan dari itu, KECOA!! Berhamburlah kampung kecoa di WC-WC kalau banjir. Yah habis WC juga ikut banjir. Pernah suatu hari gue kebelet banget mau pipis. Bolak-balik WC masih banjir dan dipenuhi kecoa. Naik ke lantai dua, airnya gak ada. Asli, gue nangis karena gak bias pipis. Finally, gue akhirnya ngompol! Sebuah aib sih, tapi gue sudah gak tahan lagi

MATEEE AERR!!
Caption Paling Horor dibanding Ketemu Valak

Tiap malam gue mau pipis, pasti AIR HABIS!!  Untunglah gak kayak kejadian banjir yang bikin gue ngompol, ini masih bisa ditahan.  Jadwal air dinyalakan nenek adalah tiap pagi dan sore. Alasannya, jam segitu pengguna air banyak. Jadi kalau habis sebelum pagi atau sore, dia gak ngurus tuh anak kost ada air apa nggak. Bahkan, ada yang sampai marah karena air gak nyala-nyala dan doi kebelet boker.

Saking dijatahnya air, teman-teman gue sampai sabotase air. Jadi pas malam hari, tiga teman gue menyongkel meteran air. Maklum, meterannya digembok sama nenek. Satu nyenterin, satu mencongkel, dan satu mengawasi. Gue yang asik gosok gigi tiba-tiba disenterin.

“Moon, jangan bilang-bilang yee sama ibu.”

Yeelah ngapain juga gue bilang. Gue juga seneng kok kalau air nyala.
Jadwal nyala air ini kadang bisa ngaret atau malah gak dinyalain. Gue pernah ngalamin saat mau berangkat kuliah. Bener-bener dah orang lagi buru-buru mau kuliah ini malah belum dinyalain. Nenek lagi teler yee subuh kagak bangun buat nyalain air. Yang bikin sebel, gentong tuh air udeh tumpeh-tumpeh!


“Di WC gak ada air. Tapi air udah meluber kemana-mana.” Celetuk salah satu teman gue. 

1 komentar:

Komen yang baik dan sesuai dengan pos ini ya. Karena komen kalian bisa menjadi masukan dari gue. No SARA, Porn, and Spam Please!!. Thank You :D