Welcome To My Blog! Have a Nice Read ^^


Jumat, 25 Maret 2016

The Curse of Kostan : Riba-Ribaan

Sumber

Sebelum masuk ke cerita…

(suara petir menggelegar)

Gue mau kasih tau nih cerita bakal pengganti dari seri “Gue Bukan Cupid” yang sudah menamatkan ceritanya. Masuk ke cerita, gue akhirnya bisa ngekost juga. Yang pasti nyari selingkuhan mesti  nyari di tong sampah makan mesti ngesot mulu apa-apa serba sendiri. Beda pas tinggal di rumah saudara. Eits! tapi kostan baru gue ini kenapa ya gue dulu nggak disaranin disini…


Banyak teman gue ataupun yang dulu bekas kos ditempat gue nggak nyaranin buat kost disana. Gue bakal mikir kayak cerita film horor gitu. Tuh kostan BERHANTU!

(petir menggelegar lagi)

Ehh ternyata salah besar. Gue sudah survey nih kostan bagus buat gue yang nggak punya motor. Enak sih, kalau misalnya supir gue lagi sibuk nonton the beatles di London, gue bisa ke kampus jalan kaki. Kan gak jauh-jauh amatlah ke kampus. Atau entahlah, sepertinya gue mesti nabung biar bisa dapat motor. Setelah gue beres-beres barang. Dan bayar uang muka terlebih dulu. Si bu kost dengan tampang muka ‘anget tai ayam’ datang.

“Kapan bayar fullnya mbak?”

Ya amplop bu, gue aja baru injek nih tempat. Iya sih bokap gue bilang baru bayar uang muka dulu. Tapi gak enak aja, ada Uni disitu yang nemenin pindahan.

Sejak itu gue merasa ada yang lebih tidak beres lagi…

Tiga bulan sudah  gue ngekost disitu. Tapi gue tinggalin karena lagi libur semester. Gue bilang ke si nenek (nyokapnya bu kost) bahwa gue bakal bayar habis pulang dan hanya sebulan bayar karena tiga bulannya gue gak pake alat kost sama sekali.  Nyokap gue sebenarnya udeh mulai curiga sih. Nape gue gak disuruh ungsikan barang aje ke rumah teman atau balik lagi ke rumah saudara. Capek amat! baru beres udeh pindah lagi. Akhirnya gue memutuskan nggak. Nggak peduli deh nunggak 3 bulan ataupun dikasih diskon entar. Mungkin promosi kayak di toko-toko ‘Bayar bulan ini, gratis selamanya!’. Akh sudahlah itu mustahil terjadi.

Setelah mencium monas dan ke Jawa Barat, akhirnya gue balik lagi dengan realita plus bawa rice cooker baru. FYI, di kost gue ini sebenarnya gak boleh bawa rice cooker. Tapi karena ada rice cooker baru abis dapat undian, gue bawa aja. BTW gue juga hobi masak (hobi baru setelah nulis kayaknya). Gue diam-diam sembunyikan tuh rice cooker.  Finally, tiba-tiba nenek buka tirai jendela kamar gue (yang ditutup) yang jendelanya sengaja dibuka dan RICE COOKER GUE DALAM KEADAAN NYALA!!


Foto kiriman Monika Wibisono Putri (@moniikawp) pada

Segeralah dia grebeg kamar gue. Bilangin gue kalau disini rice cooker bayar Rp 100.000. Anjayy! mahal banget. beli makan aja udah susah malah kayak gini lagi! Yah gue pikir dibawah 50.000 lah. Jadilah gue merelakan rice cooker gue disimpan. Ehh nggak sih gue simpan di sekretariat organisasi.  Pas pindah dibawa lagi kesini. Teman-teman gue disini banyak yang bawa diam-diam.  Alasan klasik mahal. Ada yang disembunyiin pakai syal kerudung bahkan kardus aquong.

Pernah tuh suatu hari gue dan teman-teman disini ceritaan. Soal ibu kost yang riba juga termasuk bahasannya. Dia bilang jika ada tamu yang pakai casan, kena 15000!!! Terus anaknya sendiri bawa teman aja dan numpang mandi dipungut uang sebesar 25000!!! Bahkan teman gue yang ninggalin motornya selama tiga bulan libur kuliah disuruh bayar karena dianggap bayar parkir!! Gila-gila seriba itu kelakuannya.

Tapi ada kelakuannya yang lebih gilan lagi kalau soal tagihan kost. Lo bakal ngira itu adalah satpol PP yang grebek kost-kostan mesum. Bukan, itu cara si nenek dan ibu menagih yang nunggak. Teman gue pernah cerita dia digrebeg pas lagi menikmati tidur auroranya. Dengan gaya renternir, si nenek menagih

"Heh, udah jatuh tempo nih, kapan bayar?"

Biar ada perlawanan kalau si nenek dan ibu amnesia!!
Gue pernah juga kok digituin. Mulai dari asal dibukain tirai sama nenek sampai jendela kamar gue dibanting si ibu. Yapp, dibanting. Apa gak bikin jantung gue ayan disitu. Habis itu disms...

mbak kapan bayar kos
tertanda: Ibu kost yang cantik   

Sebelnya ape, gue udah bayar tadi pagi sama si nenek!!!

(petir menggelegar kembali)

Iya sih gue emang pernah disindir juga karena bayar tiga bulan cicil. Tapi…

“Kalau gak bisa bayar, silahkan ikam* cari kostan yang lebih murah. Saya punya kenalan dengan kostan yang lebih murah kok…”

Hem enak banget ya ngomongnya. Sejak kasus itu, gue selalu menempel tagihan kost biar si ibu dan nenek tidak menyedot uang gue lagi.

Bersambung…

*Ikam: Kamu dalam bahasa banjar 

4 komentar:

  1. Hahahaha ayo bakar rumah nenek gila. Tulisan yang ini lucu & rapi mon. enak bacanya. Makanya, bertahanlah dirumah nenek dan lanjutkan serial ini! yeaaaah

    BalasHapus
  2. Wah aku pernah ngalamin hal yang super miriiip begini waktu ngekos sementara di Jogja. Sampai akhirnya bawa rice cooker ngumpet2, laptop juga. Semua kena charge. Pengalaman banget deh, ada kosan yg sebegininya :')

    BalasHapus
  3. Haha Momon, gilaa ya ibu kosan lu...

    BalasHapus
  4. Ibu kosanannya aneh banget ��

    BalasHapus

Komen yang baik dan sesuai dengan pos ini ya. Karena komen kalian bisa menjadi masukan dari gue. No SARA, Porn, and Spam Please!!. Thank You :D