Welcome To My Blog! Have a Nice Read ^^


Sabtu, 24 Desember 2016

Inikah Rasanya Sakit (1)

Edisi Sedih-sedihan 

Halo halo

Gue udah lama nih gak nulis blog. Efek (akhirnya) semester tua. Dimana gue ngenes liat IG teman-teman gue wisudaan dan bunga-bungaan gue baru eforia dengan semester tua. Semester tua tugas juga gak ikutan menua. MAKIN BANYAAK! Kayak jamur deh tugas. Udah di bersihin ehh muncul lagi. Apalagi efek pengalaman gue ikutan organisasi, gue diamanahin jadi salah satu panitia inti di mata kuliah event organizer.

Panitia inti tidak sekedar tenar dan banyak gaya, justru mengemban amanahnya begitu berat. Tenaga terkuras banget demi kepentingan angkatan. Maklum nih tugas melibatkan angkatan soalnya. Yah seneng sih, ada konflik bapernya sampai teknisnya. Tapi yang namanya kondisi kesehatan emang gak bisa bohong banget. Sejak awal oktober, penurunan kesehatan gue sudah terlihat. Dari radang tenggorokan, suara gue jadi kayak tante depe. Lalu disertai demam dan batuk. Niatnya istirahat, ehh ada aja rapat. Gue sebenarnya mau izin rapat sih, tapi biasalah ada baper diantara kita penyebab gue menunda istirahat gue 😡





Setelah sembuh, makin banyak lagi. Tiap hari makanan gue rapat dan angin sampai lupa makan berat. Jadilah gue ngedrop untuk keduakalinya.  Kaget aja sih, gue kan baru sembuh juga maren.
Awal ceritanya tuh pas gue pulang dari sebuah desa di perbatasan Samarinda dan Bontang karena tugas kuliah. Gue mengalami bercak-bercak merah di beberapa tubuh serta memar. Kalau lo liat, gue kayak abis dipukuli dah. Gue pikir ini gatal-gatal biasa karena kondisi air disana yang kotor. Soalnya beberapa teman gue juga mengalami hal seperti itu. Kecurigaan muncul pas gusi ikut berdarah.

“Ini penyakit ape lagi dah, gue kurang makan vitamin C yee berdarah nih gusi” Gumam gue.

Lalu haid gue yang derasnya kayak air keran. Iyasih gue termasuk tipe haid banyak tapi gak sebanyak ini. Sampai-sampai gue harus beli obat pengurang volume haid. Udeh nih berkurang, pas hari ke-7 ehh deras lagi. Akhirnya, gue konsul ke nyokap via WA. Gue fotoin juga tuh bercak-bercak merah dan biru di paha gue (bagian kaki dan paha emang yang lebih parah). Mereka ambil tindakan untuk ke dokter.

Setelah kedokter dan dikasih obat, perubahan gak terjadi. Justru malah makin parah. Yapp, gue makin lemes dan kepala sakit. Keputusaannya, gue harus di opname.

“Mbak penyakitmu ini namanya ITP…” Jelas dokter

Nah ITP itu apa, itu adalah dimana sel darah putih berbalik nyerang ke trombosit. Kepanjangannya idiopatic trombosipenia purpura. Kalau mau kepo lebih lanjut, Tanya di google aje yee. Lanjut, ortu gue langsung terbang dari Jakarta. Gue yang jarang banget di manja nyokap, pas sakit parah begini gue di manja huhuhehe~. Yang paling bete, gue kalau mau pipis harus pakai pampers gak boleh ke kamar mandi efek gue pernah sesak nafas saat jalan ke kamar mandi. Mau pup pun gue nangis karena gak mau pakai pispot. Buset dah kayak anak kecil.

Teman-teman gue berdatangan. Dari geng kelompok kelas sampai pers kampus gue pada datang. Bawa makanan banyak yang akhirnya malah di makan banyak sama sopir kalau tiap datang. Habis gue kenyang kalau makan terus atau ada makanan pantangan yang gak boleh gue makan. Tiap hari nyokap gue ngaji, bertasbih dan berdoa sambil ngusap kepala gue.

“Nak, cepat sembuh yaa…”

(Langsung baper)

Selama dirawat trombosit gue naik turun. Pas awal masuk Cuma 10000 jumlah trombosit. HBnya 4,6. Semuanya dibawah julmah normal. Sampai transfusi sekitar tiga kantung darah merah dan trombosit.
Minggu pertama, kesehatan gue udah lumayan membaik. Gue udah bisa pipis sendiri ke WC. Tapi dokter belum bolehin gue pulang karena trombosit masih lemah. Pas minggu kedua tiba-tiba menurun. Demam sembuh-kumat yang dokter bilang efek dari malaria. Lalu, trombosit naik dan turun drastis. Padahal gue tiap hari dibawain makan sampai perut gue begah. Menahan ulu hati gue yang sakit banget.

Kalau sudah gitu gue bawa tidur, zikir atau baca al-matsurat. Bosan juga melanda. Iyalah biasanya gue tipe melalang buana, ehh malah bedrest seharian di kasur.
Gue nginep di kelas 3, jadi kadang liat pasien pulang langsung baper. Bahkan, hiburan gue suara bapak-bapak sakit jantung di ruangan sebelah sudah hilang, menambah kesepian gue. Terkadang sopir yang datang habis kuliah menambah keceriaan gue.  Atau  gak dikasih buku tentang sejarah yang dipinjam dia di perpus kampus. Hilang bosan seketika.

Minibob, si moodbooster.

Mengenai tugas kuliah gue? Itu ada beberapa di tangani sopir. Bahkan ada tanggung jawab yang sudah gue inginkan harus rela dikasih ke teman gue karena sakit. Seperti menjadi seorang editor.  Minggu kedua, kondisi kembali melemah. Resus gue berubah saat memasuki bulan baru. Resus gue tersebut gak ada di samarinda.

"Resusnya berubah lagi, ini efek dari imun yang kacau. Bisa harus satu semester kamu cuti kuliah dek..." Ujar dokter.

Akhirnya dokter memutuskan gue buat dirujuk ke Jakarta. Dengan hati yang kacau terutama vonis cuti kuliah gue pulang ke Jakarta. 


Bersambung….

8 komentar:

  1. Syafakillah ya... Ya Allah, sampe kayak gitu sakitnya... Itu aslinya penyebabnya apa ya? Imun lemah? Kecapekan?

    BalasHapus
  2. Btw, sopir itu Dery ya?? Hahaha, kasiannya.
    Cepat sembuh mon, cepat balik ke smd

    BalasHapus
  3. Btw sopir itu Dery ya? Kasiannya mon. Haha.
    Lekas sembuh ya mon, cepat balik ke smd

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya itu nama samaran aja
      makasih diah ^^

      Hapus
  4. Cepat sehat ya mba. semangat semangat semangat

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak yuni terima kasih
      mbak yuni juga ya

      Hapus
  5. Kak Monik, semoga segera dipulihkan kembali ya. Semangaaat!

    BalasHapus

Komen yang baik dan sesuai dengan pos ini ya. Karena komen kalian bisa menjadi masukan dari gue. No SARA, Porn, and Spam Please!!. Thank You :D