Welcome To My Blog! Have a Nice Read ^^


Minggu, 31 Desember 2017

Aktivis Abal-Abal


Memasuki fase mahasiswa sepuh (udah bangkot dari dulu sih), rasanya mahasiswa dipilih jalur hidup tiga. Pertama, jadi mahasiswa urus skripsi cepat lulus. Kedua, cari kerja dulu. lalu yang terakhir mahasiswa yang hidup di organisasi karena amanahnya. Lo pilih dah yang mana. Bisa di mix malah. Kayak makanan jaman now aja bisa di mix. Nah yang organisasi dimana-mana bahkan sampai 14 organisasi ini ikuti bisalah dipanggil aktivis. Berkoar-koar di jalanan agar curahatannya di dengar masyarakat. Berdedikasi secara sosial untuk masyarakat dan alamamater kampus lah pokoknya. Tapi biasanya yang namanya maba liat beginian keliatannya keren ya. Agen perubahan juga sudah pantas disematkan. Iya emang keren, tapi ada yang lo gak tau sebenarnya dibalik almamater kampus dibawanya.


1. Popularitas
Sisa-sisa perjuangan jadi wartawan kampus

Ini sih sudah pasti. Mukanya nempel dimana-mana. Dengan jempol sebagai pemanis terbaiknya. Mukanya sering ningol di tengah jalan buat bikin masyarakat sekitar tahu. Beritanya menghiasi laman berita kampus maupun lokal (kebiasaan makan-makanan berita beginian). Itulah enaknya jadi aktivis. Tapi kalau popularitas saja dikejar pasti niatnya bukan baik nih. Patut curiga!

2. Sombong Luar Biasa
Beuh! Iyalah aktivis men. Disapa aja sok-sok gak kenal. Uhuk! elo baru birokrat mahasiswa aja loh. Gimana nanti jadi pemimpin di senayan.

3. Ada Kesenjangan Strata
Apalagi kalau udah Ada pegang jabatan.
"Aku jadi menteri pemberdayaan kebelet nikah loh.."
Nah nah bangga sudah kan kalau begini. Apalgi kalau sudah ada jabatan. Yang cuma anggota dianggap debu berlalu. 

4. Pengalaman 'banyak'
"Gue ke London kemarin, ikutan konfensi mahasiswa penyembah indomie. Pas disana nemu presidennya itu tuh si trump. salaman aja udeh merinding"
"Sumpah pas gue presentasikan nilai kecambah solusi perdamaian dunia di ujung afrika, itu deg-degan abis."
Dan segudang blah blah blah nya. Bukannya gak bedecak kagum gitoh. Bukannya iri juga sih tapi malah ilfeel. Gue juga pernah sih di kirim delegasi ke lombok di biayai full. Terus tulisan gue bikin dipilih untuk ikutan semacam camp di malang, tapi gak gitu juga keles. Bangganya terlalu berlebihan. Apalagi kalau duit yang ikutin pengalaman malah bikin orang lain  sengsara. Cuma mau ikut mimpi dan 'populer'nya.

Yang paling sebel habis ikutan begituan sok sibuk kalah-kalah presiden mungkin. Gue pernah nih wawancara salah satu teman gue yang pikirannya udeh kritis plus pintar lagi. Karena gue optimis wawancara teman sendiri lebih mudah daripada birokrat, yaudeh gue cus. Taunya doi pelit parah. Kasih suara buat prestasinya aje irit banget. terus kasih CV dia udeh selesai. Alhasil, gue dihabisi dah sama redaktur saat itu. 

5. Teman kelas itu cemen!
Nah Ada tuh Yang kelakuannya begini. Karena mukanya banyak jadi spanduk alas duduk kampus, lupa deh kulitnya. Jadi lah dia bergaul dengan teman baru Yang menurutnya lebih wow Dan menjanjikan. Terus teman kelas? Cuma  tusuk pentol dah

Lagi briefing (sisa liputan jadi pers kampus juga)


Yang diatas cuma ciri-ciri aja loh ya. Gak semua aktivis begitu kok. Beberapa aktivis di kampus gue menunjukan hasil yang sangat nyata. Benar-benar berdedikasi sesuai pilar demokrasi. Lah kalau gue? Gue bukan aktivis. Mau ikut demo aja sudah diultimatum nyokap. Bahkan gue yang cuma liputan di aksi demo dikira ikutan. Astaga -__-.

1 komentar:

  1. Poin2 lain yg mesti ditambahin, gak ngelakuin kewajiban, kuliah ditinggal demi jd aktivis, padahal ortu udah berharap agar anaknya kuliah yg bener. Karena jd orang politik gk bikin untung. Jd orang politik yg bener harus menyediakan keuntungan bagi orang lain. Kalau ada orang politik gk benar, dirinya sendiri yg diuntungin

    BalasHapus

Komen yang baik dan sesuai dengan pos ini ya. Karena komen kalian bisa menjadi masukan dari gue. No SARA, Porn, and Spam Please!!. Thank You :D