Welcome To My Blog! Have a Nice Read ^^


Jumat, 14 Februari 2014

Is My Past Valentine

A Strawberry Heart

Yey! 14 Februari yey! 14 Februari YEEEEIIIII!!!

itulah perkataan sang couple saat membuka lembaran di pagi hari. Mentari tersenyum indahlah. Terus kicauan burung (termasuk twitter) bernada indahlah. Hayoo apalagi kesenangannya.. buat para jomblo ngenes yang menanti cinta baru, hanya menunggu secangkir coklat (or maybe tetep bercangkir kosong) dari sang cupid yang dikirim ke bumi. Hahaha sudah sudah jangan bawa-bawa parang juga kale ke gue!! Gue sama kok kayak kalian di tahun ini. Tapi di tahun ini gue single kok. Iya gue single.

Kenapa emangnya?

Ya gapapa. Cuma curhat kok. Anyway sesuai judulnya, gue akan bahas cinta-cinta ragunan sampai sejati (aminn semoga bisa kayak pak habibie dan bu ainun :D) pas gue menghadapi di tanggal 14 februari.


Cinta Ragunan
Kenapa gue sebut ragunan? Embrio gajah aja juga tau ragunan itu kelak akan jadi habitannya nanti. Eitt! Tapi maksud gue buka cinta gajah loh. Yapp, ragunankan identik dengan ‘primata terbesar’ disana. Nah, seperti yang gue bahas di blog sebelumnya, gue emang mengenal cinta dari TK. Tapi belum tahutuh valentine. Valentine siapa tuh? Gue baru tahu kakak kelas gue pas SD yang namanya Valentine. Terus iklan coklat ‘silver queen’ mendadak ngepink gitcu deh. Maka dari itu, pas dikasih tugas gambar, gue gambar step by step perayaan di bulan januari-februari. Dari tahun baru, idul adha, imlek dan valentine. Ohh berarti kakak kelas gue itu ulang tahunnya hebat yaa dirayain oleh seluruh umat manusia. Sumpah bagian ini gue mau banget parah! Pasti syahrini bakal iri tuh popularitasnya ada yang mengalahkan hahaha. Dari mouth to mouth itu, bikin gue tahu. Kalau valentine itu bukan sekedar kakak kelas gue yang ultah dirayain seumat, tapi tentang kasih sayang.
Nah, ini dia cinta ragunannya. Begini ceritanya. Ehem! (benerin ciput kerudung) pas kelas 3 SD gue emang sudah di support buat nyatain perasaan gue ke salah satu teman sekelas gue pindahan dari malang. Eh tau gak! Dia ilfeel mendadak ma gue. Terus kelas 4 SD, gak kalah semangat kayak tahun kemarin, gue pasang pas valentine  biar di terima cinta gue. Mengilhami dari salah satu reality show tentang penembakan cinta super extreme ini, gue melalang buana buat persiapan penembakan cinta terhadap si doi (gue sebut doi aja yah biar kece). Mulai nyiapin botol fanta dan coca cola yang kosong hingga mental gue.
Jam : Istirahat pertama
Tempat : Kantin sekolah
Saat yang ditunggu. Gue gugup seketika. teman-teman gue udah kayak cheers yang berderet buat dukung gue. Sampai ikutan membantu jalannya proses gue ini.  Finally, gue ditolak. Hiks~ hiks~ parah deh.

D*MN!! I Have (unlucky) Valentine!
Memasuki zaman SMP, zaman yang memiliki migrasi dimensi pertumbuhan. Si doi juga nggak kehilangan kabar loh. Kabar baik antara buruknya ini dia satu sekolah lagi ma gue dan udah punya pacar. Gue? Masih setia dengan ganasnya hidup jomblo #ngenes. But anyway gue udah tahap move on dibagian ini. Ok lanjut ke cerita ‘about past valentine’, kali ini edisinya gue kasih coklat ke orang-orang tersayang alias sahabat. Yapp, sahabat! Keempat sahabat gue yang beruntung ini mendapatkan coklat ‘chunky bar’ (eh itu tulisannya udah bener belum?) dari gue. Ok, pemberian coklat memang identitasnya valentine dan valentine ga mesti harus ke cowok yang kita sukai, tapi apakah hidup gue beruntung di tanggal ini? Tidak sama sekali. Kelas 7 gue ada masalah saat pembagian petugas upacara. Pas kelas 8 berantem ma salah satu sahabat gue. Terus kelas 9, dari pagi hingga malam tersebut gue sial melulu. Tapi gue lupa nih friends sialnya gue apa hehehe. Dari kesialan itu, gue dapat petuah dari guru arab melayu gue. Entahlah beliau tau darimana  kegundahan gue tentang valentine. Padahal gue gak cerita loh tapi curcol. Beliau Bilang

“Monika, Valentine itu haram buat Islam. Kasih sayang itu tidak hanya dilakukan di hari valentine tapi setiap hari kita melakukannya....”
(Guru Arab Melayu kelas 7)

BTW juga nih. Terbuktinya valentine itu perayaan buat umat nasrani. Jadi, teman bimbel gue pas valentine izin bimbel setengah jam dari jam normal bimbel buat misa valentine di gereja. Hoooh.. gitu ya perayaan valentine...

Cinta Terhalang Hijab* Masjid
Kalau yang ini valentine saat SMA. OK kali ini pengetahuan tentang valentine haram buat umat islam makin kuat dalam sugesti gue. Mulai dari guru-guru gue yang terkadang kajiannya membahas ini hingga peraturan sekolah gue yang melarang pacaran. Tapi kelas 10, gue tetep percaya aja tuh hal valentine. Hingga ke-D*MN-nya datang lagi. Yapp! Pas valentine gue putus sama mantan terakhir gue. Sejak itu gue bersumpah demi dewa neptunus gue gak mau merayain valentine!! (petir neptunus datang menghantam kota bikini bottom -_-) Nyesek terdalam, gue sudah susah payah meroggoh uang jajan bulanan gue buat coklat valentine ini eh malah putus. Endingnya, gue kasih ke Fika sebagai ‘beloved my little sister’. Ipen? Yah ipen jauh sih di Batam.
Kelas 11? Pass away-lah. Cuma hawa sekolah gue yang secara terselubung menerima aroma pink dan sebungkus kado coklat. Envy juga sih liat yang beginian. Tapi gue nggak mau ikutan nyari cara backstreet seperti yang gue lakukan dulu.
Kelas 12! Yah biasa aja sih. malahan,  jauh jauh... darimu... (Slank turun dari kayangan) Biasalah... LDR...

Dalam sejarahnya, valentine itu kisahnya trangis loh. Temen gue yang beragama nasrani aja kalau valentine ada acara di gerejanya. Tapi yang jelas menurut gue valentine itu bukan perayaaan umat muslim seperti gue.

Nah dulu moon?

Kan dulu. Biasalah zaman ABG labil huhuhahaha~ kan kasih sayang bisa kapan aja masa cuma pas valentine.Dan sekarang kalau gue ketemu valentine gue jawab gini "ehh siapa lo rawr rawr raaawrrr!" 

Apaan sih moon...

 That all about my past valentine, bagaimana cerita valentine lo sebelum masehi?


Bonus dari ask fm  

INI CODE LOH!!!


6 komentar:

  1. Hahahaha ternyata kak Momon dari kecil udah jado nembak menembak ya. Kelas 3 SD brooo. Masih krecil-krecil aja udah cinta-cintaan, mana ditolak dua kali pulak hahaha ngekek nih maafkan aku kak :p
    Aku malah belum pernah ngerayain valentine. Soalnya dari awal udah tau itu ngga dibolehin dalam Islam haha lagipula mau ngasih cokelat ke siapa juga? Duh miris banget dah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya tuh akibat cekokan sinetron zaman dulu. Jadilah masa SD yang terlalu cepat dewasa itu ckckck

      Hapus
  2. Guru Armel kelas 7 siape ye Mon? Lupa beud nih...
    _ Ima :v _

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga lupa ma yang mana --", yang jelas guru yang muda itu loh mukanya rada chubby terus suaranya cempreng
      ibu! kalau baca ini ampuni monik yang lupa akan nama engkau

      Hapus
  3. hi ka monikk, followback dong hihi^^

    BalasHapus

Komen yang baik dan sesuai dengan pos ini ya. Karena komen kalian bisa menjadi masukan dari gue. No SARA, Porn, and Spam Please!!. Thank You :D