Welcome To My Blog! Have a Nice Read ^^


Rabu, 05 Februari 2014

Jalan-Jalan Asongan di Kediri ala Dudul (Parenglish Part 4 - Abis)


Kembali lagi ke Parenglish atau serial dari Kampung Inggris, Pare! 
Setelah peluk haru dan sungkem-sungkeman selesai, gue mau nikmatin dulu 4 hari libur sebelum masuk rutinitas. Seperti apa! Ikuti Miss Monik Jalan-Jalan Ciit Ciiit!!! (ala gaya tukul arwana versi hamster)

11 Januari 2014...
bertemu...

Bertemu siapa moon!!!

Sorry itu gue nyanyi lagu Gigi. Lanjuut! nanti malam gue akan siap-siap terbang ke Itali...nya Kediri.

Dikirain Itali beneran.

Tapi emang iya sih mirip suatu kota di itali yang ada bangunan kayak gini. namanya apa ya.. gue lupa tuh hehehe. Bersama teman baru gue yang mau ambil periode januari, Mbak Indra, Mbak Intan dan Mbak Santi. Pas dong nih malam minggu jugakan. Mumpung Mbak santi punya motor.

Modus bener lu moon!!

dan Mbak Indra dan Mbak Intan nyewa motor buat 6 jam, makanya kita capcyuss deh. perjalanan kurang dari sejam nyampe juga di Kediri kota. FYI, Pare itu kabupaten dari Kediri. Jadi rada jauhlah kalau ke kotanya. Nah, tujuan kita itu bukan ke Gulden (nama bioskop di Kediri) ataupun sampingnya Gulden yaitu mall, tapi alun-alun dari Kota Kediri. Kalau ditulis "Aloon-Aloon Kediri"(Ini serius bukan alay kok)
Mamam uyu!

suasana ditengah aloon-aloon, sorry burem.

Walaupun sempat hujan disana, itu gak menyurutkan jalan-jalan kita loh.

Lanjut ke Simpang Lima Gumul yang jadi idaman buat hunting foto. Terletak di perlimaan Kota Kediri. Tadi sih lewat pas mau ke kota, tapi nanti aja pas pulang dari kota. Betapa keren dan rapinya nih tempat. Tempat parkirnya juga tertib loh. Gue pikir malah di pinggir Gumulnya, ternyata di seberang sudah disediain tempat parkir.

Terus kita mesti nyebrang gitu kesana?

Yah nggak, lewat terowongan yang nanti tembus ke Gumul.

Nih dia nih terowongannya!





kerudung hitam, mbak santi. tengah, mbak indra. dan kerudung abu-abu, mbak intan.
Noh, penampakan Gumul!
Nah, lo liat deh gambar-gambar kayak sejarah-sejarah gitu. Kayak nambah kesan nih di buat dari zaman majapahit. Padahal, umurnya juga masih baru kok nih tempat.

Ga seperti objek wisata lain yang ga terawat seperti banyaknya tulisan cinta-cintaan alay atau sejenisnya, di Gumul ada Satpol PP yang bersiaga disana. Siapa yang usil corat-coret dinding atau nekat manjat langsung di gondol ma tuh Satpol PP wkwkwk~. Mo dimodusin om-om satpol PPnya juga boleh kok :3

Huuu~~

Sebenarnya katanya, kita bisa ke atasnya Gumul, tapi entah kenapa liftnya tutup. Apa karena gue datangnya malam yaa. Oh ya buat lo Netter-Freak kayak gue, hotspot tersedia disini 24 jam loh. Oh ya, kalau lo gak punya tongsis nih buat poto bareng ma temen, pakai aja orang yang mojok (baca : pacaran) buat jadi tongsisnya.

Sesat lu moon!

Kayak gue minta tolong orang mojok, pas selese si pasangan mojoknya ngambek loh wkwkwk~. Yaelah mbak pinjem bentar pacarnya buat jadi tongsis. Nggak gue modusin kok. Mbak'e sih pake baju juga kayak cabe-cabean di Cipinang (ups!).

Nyambung kemane moon!!!

oh ya mau liat foto selfie gue yang lebih buanyaak lagi? cek tumblr gue

12 Januari 2014...
Pagi yang begitu segar-gar-gar di Pare. Kali ini, gue diajak oleh teman satu course gue namanya Miss Sidar (kebiasaan dicourse manggilnya miss, sebenarnya mbak juga boleh). Dia juga mengajak kedua temannya. Kali ini bener-bener murah. Malah lebih murah dari seharga es teh manis. gak jauh banget kok tempatnya. Gowes sepeda aja cuma butuh waktu kurang lebih 30 menit. Cuma bermodal gowes sepeda dan uang masuk ke Goa Surowono  Rp 1.000 dan Candi Surowono Rp.1000. plus tour guide yang mandu perjalanan ke dalam goanya Rp.1000/orang.

Pertama-tama, gue akan menceritakan destinasi pertama di Candi Surowono. Dearlessnya, Candi ini beberapa bagiannya udah ga utuh lagi. menurut gue sih, ini gak dijaga dengan baik. Sedih ya, padahal inikan bagian sejarah dari Indonesia juga. Cuma yang nggak utuh masih bisa ditemui kok disini. Berjejer rapi kayak baju yang dijemur gitu.

Kayak reruntuhan abis gempa yee

Ini alasan kenapa gue dikira anak SMA, muka gue imut banget pas dipoto yang ini -_-v
Ini keren bet candidnya!!

nah ini yang masih utuh

Beberapa kisah Candi Surowono
Candi yang kurang lebih 600 tahun ini dibuat sebagai tempat persucian atau pendharmaan bagi Wijayarajasa, Bhre Wengker yang merupakan paman dari Rajasanagara. Pada Candi Surowono terdapat beberapa relief yang dikerjakan dengan halus. Pada kakinya terdapat relief-relief fabel dan juga tantri, sedangkan pada badan Candi Surowono terdapat relief Arjuna Wiwaha karya Mpu Kanwa yang digubahnya pada 1035, serta relief Bubuksah, dan relief Sri Tanjung.

Selesai bernarsis ria, kita menuju goanya. Oh ya, beberapa fotonya juga bisa diliat di tumblr gue. Letaknya juga gak jauh dari tempat candi tersebut berada. Pas kesana, gue pikir ini jurang loh. Ampe bikin gue garuk-garuk pohon bambu (?), mana nih goanya?? wah ditipu Rp 1000 nih. Salah besar!
Nih goanya!
Ternyata nih goa bentuknya aja kayak jurang dan berisi air. Liat lebih dekat, noh ada goanya noh. Goa yang panjangnya kurang lebih 50 meter ini lebarnya hanya nguat buat satu orang. Sorry nih gue gak bisa moto didalam goanya. Soalnya selain takut camdig gue basah karena tetesan mata air dari atas maupun dasar goa juga gelap disana.

Huu~~

Okelah kalau gelap bisa pake flash, tapi kalau basah. Gue bisa digorok ma ortu gue hiks~ Kan gue ga punya waterproof khusus buat camdig hiks~. Back to topic, Siap-siap basah-basahan deh disana. Oh ya disini gue mesti maen kereta-keretaan didalamnya. Biar ga pada nyasar noh yang paling belakang. Perjalanan gue ini kayak naik roller coaster loh. Dari air yang tiba-tiba semata kaki gue hingga seleher gue. Sampe ada bagian yang harus jongkok-jongkokan saking pendeknya. Mana dasarnya terkadang ada yang rada curam. Serem-serem seru gitu. Dan pas nyampe tujuan terakhir, gue gak nyangka banget bisa sejauh ini dari tempat awal.

Basah-basahan dari Goa nih.
Memang deh, Pare itu dikelilingi banyak objek wisata buatan sampai dari sejarah dah. Keren-keren-keren! Nah, inikan episode terakhir dari serial Parenglish, gue mau ngasih tips-tips kalau lo mau ke Kampung Inggris Pare. Kalau mungkin pernah gue jelasin di part 1, kali ini lebih dijelasin. Pare itu gak mahal kok. Biayanya aja bisa kurang dari satu juta. Nah ini dia tips sesatnya.
  1. Rencanakan liburan di Pare jauh-jauh hari. Kalau lo mendadak, nanti kehabisan tempat loh.
  2. Jadwal course dimulai tanggal 10 dan 25 itu rata-rata diseluruh tempat course di Pare.
  3. Pilih camp aja ya gue saranin. Soalnya biar bahasa inggris lo makin mantabb!
  4. Kalau mau ambil program TOEFL, IELTS atau semacam tes internasional gitu, mantepin dulu si grammar.
  5. Sewa sepeda yuk! selain gak cape ngos-ngosan jalan buat ke tempat course bisa buat jalan-jalan keliling Pare loh.
  6. Oh ya kalau sewa sepeda, di cek dulu nyaman ga buat di kayuh.
  7. Oh ya bawa baju renang yaa! kan mana tau lo malah berenang di empang kolam renang di Pare. ada dua tempat kolam renang di Pare yang gue temui.
  8. Bawa sepatu sneaker + kaus kaki + jaket hoodie mana tau jalan-jalan ke gunung kayak gue.
  9. Kalau punya bawa kamus bahasa inggris dan yang grammar. kalau gak punya, bisa beli kok di toko buku di Pare yang harganya jauh lebih murah.
  10. bawa sprei yaa. Jaga-jaga kalau gak dikasih sprei sama camp/kostnya.
  11. Nah, kalau masih galau-galauan mau ambil program apa di Pare? dan yang paling bagus gimana? Recommend gue apa aja? Tanya langsung aja ke gue. Liat kontak di Describle Me. dengan handstag atau judul #PARENGLISH 
TAMAT deh cerita Parenglish!
 Sumber : 

2 komentar:

  1. wihh asik nih jalan-jalan kok gua gak di ajak wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. loh tadi kemana aja
      dicariin loh buat ikutan hehe~

      Hapus

Komen yang baik dan sesuai dengan pos ini ya. Karena komen kalian bisa menjadi masukan dari gue. No SARA, Porn, and Spam Please!!. Thank You :D