Welcome To My Blog! Have a Nice Read ^^


Minggu, 19 Januari 2014

Beranjak di "Bromo & Friends" (Parenglish Part 2)

Maaf ya tulisannya ga keliatan nih ._.v

Woi mon! Cerita di Pare moon!! bukan di Bromo!!

SHUT UP!!! Ini masih berhubungan dengan pare -_-. Yapp, 2 minggu gentayangan di Pare, gue langsung layaknya sales nawarin MLM, gue nyari korban buat ikutan ke Bromo rame-rame pas taun baru. Kabar baiknya, teman camp gue, mbak Ayu diajakain ke Bromo oleh tutornya. Karena masih satu tempat course tapi beda kelas, yoo wis aku ikut aja. Yang pasti-pasti aja dulu. Jadi, MLM gue buat nawarin taun baru di Bromo gagal! Endingnya, acara taun baru gak di Bromo. Ini malah diadain dua hari sebelum peluk-pelukan haru dengan 2013. Mau tahu?


28-Desember-2013...

Jaket tebel ☑
Sarung tangan minjem 
Masker 
Baju Ganti 
Kaos kaki minjem 
Under....

maaf yee bagian itu gue sensor hehehe. yah lo pikir aja sendiri. diatas yang pake ceklis-ceklis tea adalah list gue nanti selama di Bromo. Tinggal nunggu jam 10 malam buat capcyus!! 
Teng! pukul 10! (maksud : pukul 10 kali malam), semua yang ikutan ke Bromo di kasih instruksi dulu bakal kemana aja nantinya.

Pertama, adalah tujuan yang paling ditunggu-tunggu, yaitu melihat sunrise di bukit cinta dan bukit penanjakan. Kedua, ke bukit tubbies alias teletubbies. Kenapa dipanggil bukit teletubbies? karena tuh bukit kayak rumahnya para teletubbies. Ketiga, Pasir berbisik. Dinamai demikian karena terkenal oleh film "Pasir Berbisik" yang dibintangi Dian Sastro. dan disinilah adegan film tersebut hingga dinamainya sesuai filmnya. Keempat, Puncak bromo. Bisa naiki puncaknya dengan anak tangga ratusan untuk bisa melihat kawah bromo. Kelima, ke tempat oleh-oleh khas Malang. Dan terakhir ke alun-alun kota Batu. Dearless, tutor mbak Ayu nggak bisa ikutan. Nah, nih perjalanan di komandoi oleh Mbak Gita, classmate Mbak Ayu. Kita bercapcus ria di ELF!! yeay!

Siap berangkaaatt!! bersama sang sopir yang fans wali karena sepanjang perjalanan walian wae. Sepanjang perjalanan, gue memilih buat tidur. Maunya mata sih melek mulu, tapi lambung gue berkontraksi hebat di jalur lika-liku alias MABUK DARAT! Kebangun dikit, gue ngeliat daerah sekitar memasuki kota Malang ada balapan liar. Ngung ngung nguuungg!!! bunyi knalpot norak membisingi telinga gue. Bahkan, musik punya abang sopir aja udah kelewat terdengar. Setelah melewati "berisik ria" tersebut, gue memutuskan untuk tidur kembali. Angin malam sudah memasuki daerah dalam ELF ini. Padahal, AC sudah dimatikan oleh sang sopir loh. Dinginnya AC mobil aja kalah nih.

29-Desember-2013
Iya kok pak sopir, cintaku abadi deh ke kamyuh! :*
Sampai disana sekitar pukul 3 pagi dinihari. Dinginya, menusuk hingga tulang gue. Padahal, itu udah pake jaket loh. Suasana yang demikian bikin gue kebelet pipis mulu. Udeh deh jangan minum air ini hingga turun gunung. Tapi kita disini mesti turun dari ELF. Karena untuk menuju Bromo, harus menggunakan pick-up ataupun jeep. Alasannya? karena di Bromo itu jalannya bermedan curam dan itu sudah aturan dari tempat wisata tersebut. Jadi, biar orang-orang yang profesional saja alias warga tengger yang bisa mengendarai wilayah Bromo. harga sewanya? gue lupa nanya berapa. Pokoknya lebih murah pick-up yang bisa menampung orang kurang lebih 20 orang daripada jeep yang 7 orang.

Akh payah lu moon!!

Yah sorry._.Lanjut ke cerita! sama seperti perjalanan pake ELF tadi, ini juga bikin mabuk darat gue kambuh x_x. Yahdeh gue lebih baik melipatkan tubuh gue buat ga liat jalanan Bromo. Pas macet, sempetin beraksi di bak pick-up.
Bisaan deh antara modus dan narsis nih mas-mas belakang.
Oh ya! yang berada di pick up tersebut bukan cuma rombongan gue aja, tapi ada yang dari Solok, sumatra barat. Gila deh kalau mereka ngomong ambo-amboannya gimana hahaha. klik juga tuh kalau ngomong sama mbak gita alias sama-sama dari Sumatra Barat. Nah, pas mogok begini nih ada yang jual sarung tangan, kaos kaki, syal, topi gunung hingga sewa jaket. Harga bisa nego kok. dan disekitar rumah penduduk ada homestay atau penginapan. Udah sampai nih ketempat tujuan buat liat sunrise. Padahal jam masih pukul lima pagi loh. Mentari baru keliatan jidatnya. Kalau di Jakarta sih jam segini baru adzan subuh deh. Then, beginilah hasilnya...

Nyiapin tenaga dolo bareng mbak Gita dan Mbak Sonya.
Foto dari bukit cinta.
Ini foto dari bukit penanjakan 
Foto belakangi matahari, yeay!
Wiihh!! kerenkan! mau liat lebih banyak? lebih baik cek landscape pictures dan sunrise. Oh ya yang namanya bukit cinta kenapa harus dinamai Cinta deh? Mungkin buat yang kesana langgeng kale. Nah kalau yang single gimana?

Nasip lo moon!!

 Setelah 2 jam disana, kita turun ke kaki gunung untuk melanjutkan perjalanan ke bukit teletubbies atau yang gue sebut juga bukit tubbies dengan kembali menaiki pick up "cinta abadi" tersebut. Mungkin mau kayak bunga edelweiss yang banyak dijual sekitar penduduk kali ya. Di bukit tubbies, ga ada tuh yang namanya WC UMUM. Bikin gue kelabakan aja!! mana udah diujung tanduk nih!! terpaksa deh pipis di semak-semak -_-. Setelah itu, kotak makan gratis menanti kita nih. Ayam crispy ala makanan fast food bikin perut jinak juga.Setelah itu, biasa dong menikmati alam ciptaan tuhan ini.

teletubbiesnya pada kemana nih.. -,-
Ini cuma numpang foto dan... gratis! beruntung banget dibanding kuda lain yang dikenain tarif Rp 5000.
Please nih foto bukan tempat gue pipis kok -_-v
Btw, buat lo yang mau naiki kuda seperti yang diatas harganya berkisar Rp 40.000 - Rp 50.000. Mau tau lebih banyak, sama seperti yang tadi cek The Flying Effect dan Tubbies Hill

Cukup sejam, kita ke perjalanan yang ketiga yaitu pasir berbisik. Duh, jeep kalau berada di tempat yang kayak gurun ini bisa adu kencang. Tapi, jangan bayangkan ketemu unta deh disini. palingan kuda. cek juga di The Whispering Sands
sunbathime at Bromo. Gila! kulit gue udah same aje kayak bayangan.
Disini sih cuma setengah jam, lalu menuju ke puncak Bromo. Sayangnya sih gue gak bisa ke kawah karena waktunya yang nggak cukup. tapi dapet dong aksi narsisnya.
Gue, mbak Ayu dan mbak Maryati.
Ada pure di Bromo loh!
Untung gue ga kebawa pusaran angin ini.
Awas teroris!
Om numpang ya om! :3

Mau lengkapnya? di Landscape Inside. Oh ya banyak souvenir-souvenir baju berlatar gunung Bromo yang harganya berkisar Rp 30.000 - Rp. 50.000. Paling parahnya, KENAPA WC BARU ADA DISANA!!!! kenapa ga di bukit Tubbies tadi!!!
Iya bang! :*
Lanjutt! Setelah itu, kita bener-bener turun gunung deh. Kembali ke mobil ELF, makan siang di restoran jawa (pengennya sih makan bakso malang hiks~) habis itu ke tempat oleh-oleh khas malang namanya kirana. Duh, kayak judul sinetron dulu aje. lanjuut! disini gue beli keripik, jenang, dodol dengan khas-khas apel serta keripik stroberi dan kue sus sosis buat ipen. Ajibb! gue belanja udah kayak harimau kenyang makan mangsa nih. Gimana nggak kayak harimau kelaperan kalau dikasih banyak diskon disini ckckck.

Selesai belanja, capcyuss ke destinasi terakhir yaitu alun-alun kota batu. Baru 2 tahun yang lalu numpang lewat disitu pas study tour 2010, ehh tuh alun-alun ga seepic gene!! ada juru foto juga yang kalau kita difotoin seharga Rp 20.000. Mau lengkapnya? ada di Malang Top Views & Alun-alun Batu Views
Foto dari bianglala~

Susunya ga segede ini juga kalee!!
Puas! walaupun masih terences bakso malang, gue bisa sedikit terobati oleh susu pasterisasi dari kota yang berkabupaten Malang. Selesai jam 5 sore, dan nyampe kembali di Pare jam 8 malam. Duhh!! badan udah remuk aja nih. Dan besok... Senin! apa senin?! siap-siap aja deh x_x

Oh ya, ini dia tips sesat kalau lo mau main-main ke Bromo

  1. Datang jangan datang disaat hujan. ga seru! ga bisa liat sunrise. iyalah kan tertutupi hujan. bersyukurlah gue pas datang di musim hujan tapi lagi ga hujan. tapi paling pas kalau datang pas kemarau. tapi jangan kemarau banget. katanya bunga lavender bersemi kalau habis hujan lalu kemarau. sayangnya sih karena katanya 3 hari berturut-turut kemarau, bunga lavender disekitar bukit tubbies kering pas gue dateng hiks~
  2. Jangan beli bunga edelweiss disana! loh kenapa? karena kata teman gue rata-rata edelweiss yang dijual pedagang PALSU! apalagi yang warna-warni. Malahan ada yang bilang seluruh bunga edelweiss tapi hanya satu tangkai dibunga tersebut. Iyalaha bunga edelweiss saat ini sudah angaka. kalau dapetinnya aja mesti di jurang loh.
  3. Enakan naik jeep deh. walaupun mahal sih. biar kerasa banget bolangnya dan...  kece githu!
  4. buat prinsip anak kost nih, bawa aja pop mie ataupun serbuk minuman sendiri. tinggal bayar air panasnya aja cuy! soalnya pas gue beli teh anget harganya goceng!!
  5. Sediakan hal-hal berbau tebel! nebeng bulu beruang kutub lo juga boleh kok :3
  6. Pake sneakers loh! biar enak daki gunungnya. 
  7. Bawa minyak kayu putih biar hangat.
  8. Pakai ransel biar gak ribet (menurut gue)
  9. beli hal-hal yang tebel harganya dibawah Rp.50.000 loh! tapi jangan lupa loh ditawar.
  10. Setiap toilet bayar loh Rp 2000! kecuali yang pipis di semak-semak (tidak dianjurkan kecuali yang kepepet) #tipspenting
  11. Ke kawahnya, naik pake kuda. ditawarlah kira-kira Rp 50.000 lah. tapi kalau sudah sampai bibir tangga yah jalan. makanya gue nganjurin buat naik kuda dibanding jalan. 
  12. Paling penting dari segalanya jaga kesehatan sebelum-selama di Bromo yah!!

Ikuti Parenglish Selanjutnya, Nanti!! 
Bersambung...

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Komen yang baik dan sesuai dengan pos ini ya. Karena komen kalian bisa menjadi masukan dari gue. No SARA, Porn, and Spam Please!!. Thank You :D