Welcome To My Blog! Have a Nice Read ^^


Senin, 13 Januari 2014

Pare, Kampung Kecil yang Mendunia!! (Parenglish Part 1)


"Pare? lo mau bahas sayur terpahit abad 19 mon?"

Dihh, siapa juga yang mau bahas sayur-mayur. Kali ini gue mau bahas kota Pare

"yang di Sulawesi? itu mah Pare-pare moon!!!"

WOII GA USAH SOTOYYY!!! gue mau ngasih tau ada London kedua di Indonesia loh. Namanya kota Pare. Yapp, yang merasa bahasa inggrisnya kurang atau acakadul belepotan gitu kalau ngomong ma bule? disini tempatnya. Mau tau cerita-cerita gue disana yukk ayuk!!!

10-Desember-2013

Dudul-Goes-Jatim

Belum selesai teparannya dari Batam, gue udah mesti caw ke Kediri. Oh ya, hampir lupa kalau Pare itu bagian dari kecamatan di Kediri (bener gak ._.). Perjalanan antara Jakarta ke Kediri sekitar 16 JAM!!! Itu naik kereta loh. belum yang di bis. Muka udah sepucat apa tuh di sepanjang jalan. Sepanjang perjalanan nih, jujur gabuttt bangeettt!! Gue lebih menikmati dengan dengerin lagu dan... tepar. Lebih baik ngelanjutin teparan kemarin. Walaupun gak senyaman karpet di apartemen gue. Nah, kereta juga gak luput dari... delay!!! Please gara-gara masinisnya bablas nih, jadi ngaret 4 jam. yang seharusnya tiba jam 7 pagi di pare, ehh malah nyampe jam 11 siang -_-. 

Atas saran orang yang nemu di Kereta dan sama-sama satu tujuan, gue turun di stasiun kecil bernama "papar". Katanya sih ini lebih deket dibanding turun di kediri kota. Naik ojek seharga 20.000. Itu juga ditawar loh. Pemandangannya? keren abis!! hamparan sawah terbentang luas layaknya karpet hijau. dan.. hem... udaranya lumayan segar. Soalnya lalu-lalang kendaraan jarang. 

Setengah jam perjalanan dari papar ke pare. Gue sampai dulu di jasa yang membantu gue soal course-dimana? dan camp-dimana? nah nanti dia ngasih tau tuh 'arah lurus' apa aja di pare hehehe.

"Kenape lu pake jasa perantara moon?"

Soalnya ini 'first time' gue di Pare. Emang sih gue udah nanya-nanya beberapa teman gue gimana-aja-di-pare? tapi yah tetep aja galau. Gue butuh inggrisnya bagian apa. Makanya gue pake jasa ini. Nanti kalau udah di Pare baru gue rampok semua brosur course disana biar tahu berbagai course serta programnya kalau gue main-main lagi loh di pare hohoho~.

Back to story, asiknya di pare itu bisa bermain-ria dengan sepeda. mau ontel ampe fixie juga ada loh disini. Gue ordernya yang sepeda berkeranjang. Biar ga susah naruh tas. Harganya? Rp 80.000 - Rp. 60.000 /bulan. Kalau 2 minggu yah Rp. 40.000 - Rp. 50.000 lah. Saking noraknya dengan sepeda, gue pernah loh sampai ngayuh jauh bet hingga mau masuk Kediri kota. Sumpah! gue ga sadar hingga sejauh itu. Ceritanya, gue mau rampok brosur di course-course. Karena keasikan  nikmatin udara sawah, ga kerasa malah udah sampe perbatasan x_x
Nah, karena gue datangnya pas menjelang libur sekolah, makanya Pare rame bet brohh!! Belum liat meledaknya jumlah populasi pare nanti pas akhir tahun yaa ckckck. Disini gue dapet teman dari berbagai daerah di Indonesia. di camp iya, di course iya. Ohh, almost forgetten! course itu maksudnya tempat kursus gitu.

"Bedanya Camp dan ngekost apa moon?

Bedanya? Kalau kost biasalah masa lo ga tau kelakuan lo kalau kost pas ngampus dulu atau yang masih mahasiswus (?). Nah kalau camp ada beberapa rules yang harus terpenuhi. kayak program pagi abis subuh ngafalin vocab baru. abis maghrib ada program listening, debate, presentation bahkan speech. Terus english area loh. Makanya, sepanjang hari disana mesti speak english hehehe. Ketahuan ngomong indonesia? di hukum ngafalin vocab banyak ckckckck. Gapapalah buat belajar. Oh ya ada batas jam keluar, yaitu jam 9 malam tet! pagar di tutup. Kalau camp, rata-rata harganya Rp 150.000 - Rp. 500.000/bulan tergantung dari segi fasilitas dan sekamar berapa orangnya tuh harganya. Nah, kalau kost dari Rp. 100.000 - Rp. 400.000/bulan. Sama kayak camp, harganya juga dari segi fasilitas. Kalau gue sih pilih camp ajee biar cas-cis-cus dah inggris gue. dan sekamar gue 2-3 oranglah.

Salah satu program abis maghrib di camp gue pas malam jumat. Baca yassin.
Oh ya bonus! Camp gue punya peliharaan marmut. Namanya Cello dan Celli. Nih dia penampakannya...
Cello yang  hitam. Celli yang coklat.
Kalau dengar suara salah satu tutor gue, langsung deh ringtone YM gue bunyi. Iya suara mereka tuh mirip ringtone YM. Kalau dipanggil gue juga nyaut loh. Tapi kalau di denger baik-baik lagi, suaranya kayak babi ngik ngik! hahahaha. Pantes ya bahasa inggrisnya Guinea Pig. Mereka tuh unyu bangett! Percampuran kelinci dan hamster. Kalau dideketin malah lari loh. Terkadang malah ngumpet hihihi~ Oh yah nih marmut udah di tranning ma tutor gue cuma ngerti bahasa inggris doang loh wkwkwk. Sebagai manusia, gue rada malu speaking gue masih belepotan grammar. Nah sekali lagi nih foto mereka. 

Celli!

Cello!
Selain course pas pagi, gue juga pernah nyusup di sebuah course tersebut. Itu juga ajakan dari roomates gue nih -_-. Ceritanya roommates gue, namanya Lita yang ngambil program 2 minggu ini malah ngajakin gue buat gabung di course yang ia ikuti. Kebetulan gue ga ada kelas sore yaudah gue ikut aja. Parahnya, abis kelasnya dia malah ngajakin masuk ke kelas program lain. Katanya sih ini trik kakaknya pas belajar di course tersebut.
Oh ya selain teman-teman yang sama-sama menuntut ilmu di Pare, ada juga teman gue yang tutor di camp gue loh. Kenapa gue panggil teman? karena dia seumuran ma gue. Ga nyangkakan? Namanya Mila. Walaupun lo ngeliat dia berpenampilan serius (yaiyalah tutor) aslinya gokil loh hehehe. Dia baru jadi tutor pas minggu kedua gue di Pare. Efek dari anak holiday itu sih.


BTW, ini namanya buah duwet.
sekilas kayak anggur, tapi bijinya kayak rambutan.
Rasanya? asem gimana gitu.
Ini dari penjual pecel yang gue beli sama nyokap pas ke Pare.
Soal kuliner? murah-murah lo disini. Ada tempat yang namanya Wakapo. Bentuknya sih kayak pondok-pondok sunda gitu. Makanannya kayak masakan rumah alias warung loh. Letaknya nih di Jl Anyelir.
Atas pentol goreng, bawah pentol arab.
Terus ada pentol! sekilas mirip bakso tapi kata penjualnya bedanya kalau bakso pake kuah, kalau pentol gak. Lah apa bedanya dong sama bakso tusuk kalau gini -_-. Sebagai warga kota yang norak setiap istirahat, gue pasti beli PENTOL. dan teman-teman gue udah pasti nebak kalau jajan gue pasti beli PENTOL -_-. Menurut gue dari sekian pentol-pentolan yang dijual ada yang unik. Yaitu pentol goreng! yapp, nih pentol dari sononya udah di goreng terlebih dahulu lalu dicampurkan telur yang udah di kocok dan goreng. semacam telur dadar gitulah. Harganya? kayak jajanan SDlah alias murah!
Tapi jujur saja makanan di Pare itu murah-murah. Bukan hanya cemilan yang murah, tapi makan besarnya. Beda banget dengan harga makanan di Jakarta atau Bandung. Apalagi Batam ckckck.
Kalau ini nasi ayam suwir tiap sarapan :3
Back to topic, karena menjelang holiday juga. Gue harus rela berbagi camp dengan anak MI dan MTS dari Mojokerto. Ya ampun!! riuhnya anak SD ma SMP ituloh GILAAKK!! Mereka tidur jam 1 malam eh bangun jam 3 pagi! Ajipp ya!! Iyasih ajip, tapi bikin gue ga bisa tidur!! ampe gue omelin mereka sama tutor gue disini. Syukurlah itu kejadian cuma semalam dan bukan ratusan tahun! Oh ya, program holiday para anak-anak itu cuma seminggu loh. Beruntunglah gue kedatangan anak-anak holiday ini, makanan gratis coy!! Biasalah mental anak kost masih tersimpan dong. Itu juga untung-untungan. Kalau mereka pada gak suka makanannya, pasti ada sisa. Kalau abis, yaudah gak dapat hahaha. Paling ngakak adalah pas gue sama Lita. Ngakakin salah satu tutor mereka yang gayanya kayak charlie ST 12 deh. Mana tuh kalung tengkorakan lagi. Tapi tau ga? dia ga sesangar penampilannya loh. Justru malah di bully anak-anak hahaha. Makanya, setiap dia ngajar di Camp gue buat anak-anak, gue ma Lita buka gorden lebar-lebar kamar kita, lalu kita berdua ketawa terpingkal-pingkal. Kayak nonton TV aja deh pokoknya. Satu yang bikin gue nggak ngerti kalau mereka ngomong. Bukan karena sepanjang hari ngomong inggris tapi bahasa jawanya kental banget. Gue aja ampe gak ngerti.Sebagai orang jawa, gue rada malu ga fasih bahasa jawa :(.

Nah, masa seminggu anak-anak mojokerto itu selesai, giliran anak SMA dari Makasar nih yang datang. Lalu, gimana nasib gue dan  dua personil yang masih 2 minggu di Pare pas anak SMA dari Makasar datang ke Camp? Gimana dengan Mila yang harus menghadapi sendiri Anak SMA tanpa dua tutor camp gue yang cuti sehabis wisuda dan Resign karena harus mengurusi neneknya di Semarang?

Tunggu cerita gue di "Parenglish" selanjutnya...
Bersambung...





Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Komen yang baik dan sesuai dengan pos ini ya. Karena komen kalian bisa menjadi masukan dari gue. No SARA, Porn, and Spam Please!!. Thank You :D